Your Interview with Allah is coming... | The Hearabouts

Hi hello, i'm Asyraf. This blog is where i pour my ideas, my thoughts. i scribble, i write and i express. Sorry in advance if there's any hiccups here and there. Enjoy reading. May peace be upon you, upon me, upon us all. Tabarakallah, Keep calm and rock on.
LIKE!
| THANK YOU |
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَظْهَرَ الجَمِيْلَ وَسَتَرَ القَبِيْحَ
"Segala puji bagi Allah yang menampakkan yang baik dan menutupi yang buruk."

Follow

Tuesday, 4 February 2014

Your Interview with Allah is coming...

7 Komen
'Allahumma hasibni hisaban yasira... Allahumma hasibni hisaban yasira. Astaghfirullah hal azhim...'
Ya Allah, hisablah diri hamba dengan seringan-ringan penghisaban.
Ya Allah, hisablah diri hamba dengan seringan-ringan penghisaban. Ampunkan hamba.
Bismillahirrahmanirrahim...

Hari ini mari kita sama-sama muhasabah, bagaimana persediaan kita untuk berhadapan dengan satu interview paling besar yang mana bakal dilalui dan dirasai oleh semua orang tatkala kita dihimpunkan di suatu kawasan lapang yang sangat luas, iaitu Mahsyar.
 
Setelah Allah SWT mengabulkan permohonan sahibul wasilah, Muhammad Rasulullah SAW, untuk memulakan hisab, semua jantung manusia di Padang Mahsyar berdegup kencang. Satu persatu manusia dipanggil untuk menghadap Hakim Tertinggi, Yang Maha Adil lagi Maha Mengetahui, Allah SWT untuk dipertanggungjawabkan atas setiap perbuatannya selama di dunia.

Satu persatu nama disebutkan. Orang yang namanya disebut melangkah ke hadapan untuk menghadap Allah SWT sambil disaksikan oleh jutaan manusia yang lain.

Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

"Tidaklah salah seorang daripada kamu semua melainkan ia akan diajak berbicara secara langsung oleh Tuhan-Nya, tanpa ada di antara kedua-duanya seorang penterjemah. Ia memandang ke arah kanannya, namun tidak melihat apa-apa kecuali amal perbuatan yang pernah ia lakukan. Ia memandang ke arah kirinya, namun ia tidak melihat apa-apa kecuali amal perbuatan yang pernah ia lakukan. Ia memandang ke hadapannya, namun ia tidak melihat apa-apa melainkan api Neraka. Maka jagalah dirimu daripada api Neraka walau hanya dengan sebelah kurma." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Hal ini sebagai penghormatan besar yang Allah SWT anugerahkan untuk Khatam al-Anbiya' Muhammad SAW dan umatnya. Ibn Majah meriwayatkan dengan sanad yang terdiri daripada perawi-perawi thiqat (terpercaya) daripada Ibn Abbas bahawa Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

"Kita ialah umat yang terakhir, namun akan menjadi umat pertama yang dihisab. (Akan terdengar suara) yang memanggil: Di manakah umat yang ummi dan Nabinya? Kita (umat) yang terakhir juga yang terawal."

Apa yang Ditanya ?

Jauh dalam lubuk hati, setiap manusia sedar bahawa mereka tercipta untuk suatu tugasan tertentu. Islam lalu menjelaskan tujuan penciptaan itu, yakni untuk menzahirkan penghambaan sepenuhnya kepada Tuhan alam semesta (Rabbul 'Alamin) yang telah menciptakan dirinya dan semua makhluk, lalu menggariskan peraturan-peraturan yang mesti dipatuhi bagi menjamin kebahagiaan semua makhluk di muka bumi ini.

Jadi, sedar ataupun tidak, setiap manusia lahir dengan membawa nikmat Allah SWT yang harus digunakan untuk melaksanakan perintah Illahi. Di Akhirat nanti, semua nikmat yang pernah Allah SWT berikan kepada seseorang akan dipersoalkan termasuklah usia, kesihatan, kekayaan, jawatan, populariti dan lain-lain. Apakah yang telah dilakukan dengan semua nikmat ini untuk Allah SWT dan agama-Nya?

Daripada Abu Barzah al-Aslami, Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

"Tidak akan berpindah kaki seorang hamba (dari padang mahsyar) sebelum ia dipersoalkan tentang lima perkara; tentang usianya, untuk apa ia dihabiskan? Tentang masa mudanya, untuk apakah ia dilalui? Tentang tubuhnya, untuk apakah ia digunakan? Dan tentang hartanya, dari manakah ia diperoleh dan untuk apakah ia dibelanjakan? Dan apakah yang telah ia lakukan dengan ilmunya?"

Dalam hadis riwayat daripada Abu Hurairah, Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

"Akan didatangkan seorang hamba pada hari Kiamat lalu Allah berfirman kepadanya: 'Bukankah Aku telah memberimu penglihatan, pendengaran, harta dan anak; bukankah Aku juga yang menundukkan untukmu binatang ternak dan tumbuh-tumbuhan; dan bukankah aku juga yang menjadikanmu pemimpin yang berkuasa? Lalu apakah engkau pernah terfikir akan menemui hari (hisab) ini?' Orang itu menjawab: 'Tidak pernah.' Allah lalu berkata: 'Hari ini Aku melupakan dirimu sebagaimana engkau dahulu melupakan Aku.'"

Hadis ini diriwayatkan oleh Imam at-Tirmizi. Beliau lalu berkata, "Makna ucapannya, 'Pada hari ini Aku melupakan dirimu adalah 'pada hari ini aku meninggalkanmu di dalam azab.'"


Solat dan Kewajipan Lain

Allah SWT juga akan mengajukan pelbagai soalan tentang kewajipan yang Allah SWT amanahkan kepada manusia. Soalan pertama berkaitan dengan hak Allah SWT sebagai Tuhan. Adakah hamba tersebut menjalankan kewajipannya untuk tunduk dan sujud kepada Allah SWT?

Rasulullah SAW bersabda yang maksudnya:

"Sesungguhnya perkara pertama yang akan Allah tanyakan kepada seorang hamba nanti adalah solatnya. Jika baik solatnya itu, maka ia akan berjaya dan selamat. Namun jika rosak solatnya itu, maka ia akan kecewa dan menyesal."
Setelah itu, soalan-soalan lain yang berkaitan dengan perilaku seseorang kepada makhluk Allah SWT akan mengikuti.

Kejahatan yang sekecil mana pun yang dilakukan kepada orang tua, suami atau isteri, adik atau kakak, teman, guru, murid, pelanggan, pesaing, sama ada dalam bentuk ucapan ataupun perbuatan, bahkan perlakuannya kepada binatang, semuanya akan dipersoalkan.

Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:

"Barang siapa yang pernah menzalimi saudaranya, maka mintalah agar dihalalkan sekarang, kerana pada hari itu tidak ada (wang) dirham dan dinar, maka akan diambil pahala kebaikannya untuk orang (yang dizalimi itu). Jika ia tidak memiliki pahala kebaikan, maka akan dibebankan kepadanya dosa-dosa orang tersebut." (Riwayat al-Bukhari)

Keadilan yang selama ini selalu ternoda, pada hari itu akan menampakkan wajahnya dengan jernih. Hari itu merupakan masa orang lemah yang haknya selalu dirampas dapat memperoleh keadilan dengan sempurna. Pada hari itu, tidak ada lagi orang yang ketawa angkuh kerana berasa lebih tinggi daripada keadilan. Semuanya tunduk dan hina di hadapan keadilan Allah Yang Maha Adil.

Malik bin Dinar seorang ulama tabiin yang sangat soleh meriwayatkan hadis daripada Hasan al-Basri bahawa Rasulullah SAW bersabda, "Tidaklah seorang hamba yang menyampaikan sebuah khutbah (ceramah atau syarahan) melainkan Allah SWT akan bertanya kepadanya, 'Apakah yang engkau niatkan dengan khutbah ini?'"

Hadis ini memang mursal (terputus) kerana Hasan al-Basri tidak pernah berjumpa dengan Nabi SAW. Namun kerana kebersihan hati Malik bin Dinar, setiap kali meriwayatkan hadis ini beliau selalu menangis. Beliau berkata, "Kamu menyangka aku menyukai memberi syarahan padahal aku yakin bahawa suatu hari Allah SWT akan menyoal niatku dalam syarahan tersebut?"

Ketakutan Ulama

Proses hisab ini berlangsung sangat lama dan melalui pelbagai kejadian besar yang insya-Allah akan kita sebutkan pada kesempatan berikutnya. Orang yang beruntung ialah orang yang selalu membayangkan dirinya berada di hadapan Allah SWT dan selalu mempersiapkan diri agar dapat menjawab setiap pertanyaan yang akan diajukan kepadanya dengan baik. Begitulah keadaan semua tokoh salaf kita yang terdahulu.

Ibn al-Jauzi dalam kitab tarikhnya al-Muntazam, bercerita mengenai Sayidina Umar bin al-Khattab yang sedang dalam perjalanan pulang dari Syam ke Madinah. Apabila melalui sebuah padang pasir, beliau melihat sebuah khemah yang dihuni oleh seorang wanita tua. Wanita tua itu tidak mengetahui bahawa dia sedang berbicara dengan Umar, Amirul Mukminin. Dia bertanya, "Wahai pemuda, apa khabar Umar bin al-Khattab?"

Umar menjawab, "Dia sedang dalam perjalanan dari Syam ke Madinah."
Perempuan itu berkata, "Semoga Allah tidak memberikan kebaikan kepadanya."

Umar bertanya hairan, "Mengapa?"

Dia menjawab, "Kerana sejak dia menjadi pemimpin, aku belum pernah menerima bantuan satu apa pun daripadanya."

Umar berkata, "Mungkin itu kerana Umar tidak tahu rumahmu yang terpencil di tengah padang pasir seperti ini."

Wanita itu berkata, "Subhanallah. Aku tidak pernah menyangka ada seseorang yang menjadi pemimpin suatu negara namun dia tidak mengetahui semua rumah rakyatnya."

Umar menangis dan meratap, "Duhai celakanya Umar. Bagaimanakah engkau akan menjawab ucapan wanita ini di Akhirat nanti?"

Abu Darda, seorang sahabat Nabi SAW berkata, "Sesungguhnya perkara yang paling aku takuti adalah aku berdiri untuk dihisab nanti adalah jika dipersoalkan, 'Engkau telah memiliki ilmu, lalu apa yang telah engkau lakukan untuk ilmumu itu?'"

Seorang sahabat Nabi SAW yang lain bernama Ka'ab bin Malik dia berkata, "Andai seseorang memiliki amalan ibadah 70 orang nabi, nescaya pada hari itupun dia tetap khuatir tidak akan selamat." Hasan al-Basri berkata, "Aku pernah menemui sekumpulan manusia yang meskipun mereka telah menginfakkan sebilangan pasir ini (di jalan Allah SWT), mereka tetap takut tidak dapat selamat daripada kengerian hari itu."

Ibn al-Jauzi menghikayatkan dalam kitab Mawai'z, berkata suatu hari seorang ulama tabiin yang bernama Taubah bin al-Muallim sedang memuhasabah dirinya. Dia menghitung lama hidupnya di dunia, ternyata usia telah mencapai 59 tahun. Dia lalu menghitung dalam bilangan hari, ternyata ia telah melalui 21, 500 hari. Dia lalu menjerit sambil berkata, "Duhai celakanya diriku! Aku akan menemui Allah SWT dengan membawa 21, 500 dosa (jika satu hari berdosa satu kali). Bagaimana jika ternyata aku berdosa setiap hari sebanyak 20, 000 dosa?!" Dia lalu pengsan dan tidak lama kemudian meninggal dunia. Lalu ada suara berkata, "Duhai, itu adalah satu lompatan ke Syurga Firdaus!"

Hisab Diri Sebelum Dihisab

Jadi, marilah kita merenung dan mengaju sebuah pertanyaan, mengapa kita tidak pernah berasa ketakutan seperti yang mereka rasakan? Jawapannya tidak lain adalah kerana kita belum benar-benar meyakini kebenaran hisab. Akidah yang wajib kita yakini ini belum masuk ke dalam hati dengan hati dengan sempurna sehingga tidak melahirkan hasil yang sewajarnya.

Jika kita meninggal dunia pada hari ini dan saat ini, kita akan menghadap Allah SWT dengan akidah yang belum sempurna.

Bersyukurlah kepada Allah SWT yang masih memberikan kita kesempatan untuk muhasabah diri kita sendiri sebelum Dia menghisab kita. Setiap titis air mata yang terbit dari hati yang penuh penyesalan pada hari ini sangat tinggi harganya di sisi Allah SWT. Sementara pada hari itu, walaupun mata mengeluarkan darah sebagai gantinya, Allah SWT tidak akan pedulikannya sama sekali.

Hasan al-Basri berkata, "Seorang Mukmin ialah orang yang selalu meluruskan diri dan selalu menghisab dirinya kerana Allah SWT. Hisab pada hari esok akan menjadi ringan bagi orang yang selalu bermuhasabah diri di dunia, dan hisab itu akan menjadi berat bagi orang yang melalui proses ini tanpa persiapan."

Jaga diri, jaga Iman, 
Sekian.



AutoTagged "Copyright Blog Asyraf Khalib © All Rights Reserved by Mohammad Asyraf 2012 | 2013" : Copyright Malaysia Linked
Segala masalah yang dihadapi hasil pembacaan mana-mana entri yang terdapat dalam blog ini adalah dibawah tanggungjawab pihak pembaca sendiri, Terima Kasih.

7 comments:

  1. salam
    macam mane eh bro aku nak tetapkan buat benda baik
    takut lah rase kalau inngat dosa
    tak tertanggung rasanya
    tolong bagi tips nak sucikan diri mendekatkan lagi dgn ALLAH.trimas bro

    ReplyDelete
  2. Ya Allah, permudahkan urusan kami di dunia dan akhirat :'(

    ReplyDelete
  3. Mohon share ye . Text yang sangat bagus !

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan sebarang komen atau pendapat anda untuk rujukan penulis. Dahulukan akhlak. Terima Kasih.