Ya, semua orang pandai. Senyumlah. | The Hearabouts

Hi hello, i'm Asyraf. This blog is where i pour my ideas, my thoughts. i scribble, i write and i express. Sorry in advance if there's any hiccups here and there. Enjoy reading. May peace be upon you, upon me, upon us all. Tabarakallah, Keep calm and rock on.
| WELCOME |
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَظْهَرَ الجَمِيْلَ وَسَتَرَ القَبِيْحَ
"Segala puji bagi Allah yang menampakkan yang baik dan menutupi yang buruk."

Monday, 17 February 2014

Ya, semua orang pandai. Senyumlah.

8 Komen
"Allah sebaik-baik penghibur.."
Bismillahirrahmanirrahim

***

       "Alhamdulillah, sekarang saya sambung belajar di Giatmara cikgu." Jawab Mubarak dengan penuh yakin dan bersemangat.

      "Oh ya? Alhamdulillah. Tapi sebelum ini, kamu tak cuba mohon politeknik atau kolej-kolej lain dulu ke Mubarak? Giatmara tu bagi cikgu boleh la... Tak apalah, sambunglah di mana pun. Asalkan kamu dapat belajar. Cuma rugilah kamu tak macam kawan yang lain..." 

Mubarak terdiam tatkala mendengar jawapan balas daripada Puan Sapilah. Nyata Puan Sapilah seolah tidak suka mendengar anak muridnya di sekolah menengah dahulu kini cuma mampu melanjutkan di institut kemahiran sahaja.

       "Erm.. Terima Kasih cikgu. Saya minta diri dulu." 

Senyuman Mubarak tawar. Dia terus tunduk dan beredar dari kaki lima pejabat sekolah. 

***

Okay, stop. Pernah alami situasi yang lebih kurang macam yang dialami Mubarak kat atas ni? 

Baiklah, cuba sekarang pula kita ubah situasi, (dengan izin Allah Taa'la) kita dapat sambung belajar ke Universiti Malaya atau Universiti Sains Malaysia. Maka, automatik keliling pinggang orang datang ucap tahniah dengan kita.

"MasyaAllah, Subhanallah, hebatnya kamu. Tahniah sebab dapat sambung ke USM. Cerah masa depan! Nanti jangan lupa cikgu lah bila dah berjaya. Cikgu bangga dengan kamu. Tahniah sekali lagi."

Fuh, berkali-kali ucapan tahniah diterima. Berbeza pula dengan mereka yang dapat sambung belajar di tempat-tempat pengajian yang biasa-biasa sahaja, maka ucapan yang diterima pun biasa-biasa juga. Macam nak tak nak je ucapan tu, kan?

Pertamanya, berlapang dada bila anda berhadapan dengan situasi sebegini. Anggap mereka ini sakit tekak atau ada masalah lain pada ketika itu. Pura-pura faham, walaupun alasan berlapang dada anda tu tak berapa nak logik untuk diterima oleh akal sihat anda. Hehe.

Kenapa perlunya kita sebagai manusia kepada kata-kata penghargaan? Sebelum kita teruskan, saya rasa perkataan "penghargaan" tu elok kita ubah kepada "motivasi". Kata-kata yang "memotivasikan" diri. Sebab apa saya ubah? sebab saya tak nak ada yang salah faham sampaikan nanti ada yang berhujah dengan kuot-kuot yang berbunyi...

"Jangan mengharapkan penghargaan manusia, cari redha Allah Taa'la sudah cukup!"

"Kalau buat sesuatu sebab nak pujian dari manusia, itu tak ikhlas namanya, nak menunjuk!"

Kan? Sebenarnya bukan penghargaan yang itu yang saya nak bualkan. Dalam mendepani dunia yang makin mencabar sekarang ini, manusia perlukan kata-kata motivasi untuk terus membakar semangat diri. Kata-kata motivasi ini bukannya bermaksud pujian yang membawa kepada bangga diri seseorang individu. Tetapi sekadar ucapan-ucapan baik yang menyenangkan hati kita. 

Ya, mungkin ada antara pembaca disini yang memang "hati kering" tak pernah ambil kisah tentang penilaian orang sekeliling dengan pencapaian anda. Yalah, bila orang rendah-rendahkan anda sekalipun anda masih mampu bersuka ria dengan layanan mereka. Tetapi tidak bagi sesetengah orang. Bukan saya maksudkan mereka ini orang yang sensitif dan 'emo' tak kena masa, tetapi ini fitrah sebagai manusia yang mana masing-masing dikurniakan perasaan. Manusia perlu dihargai. Faham ya, "dihargai" jauh beza dengan istilah "dipuji".



Ya, semua orang pandai. Senyumlah

Jangan berkecil hati jika ada yang memandang rendah pada diri, sebab hari ini saya pujuk anda dengan satu kuot. 

"Semua orang pandai, cuma Allah kurniakan kepandaian itu berbeza-beza."

Faham? Sebenarnya macam ni, cuba anda duduk dan fikirkan sekejap. Saya beri contoh, ada seorang doktor pakar. Beliau mendapat kelulusan dari universiti terkemuka dunia. Doktor ini sangat pandai. Semua orang suka dengannya. Suatu hari, ketika doktor tersebut keluar bercuti, kereta BMW miliknya rosak. Soalan saya, adakah doktor yang pandai itu boleh membaiki keretanya sendiri? Jawapannya tidak. Doktor pakar tersebut tetap akan menghantar keretanya ke bengkel untuk dibaiki oleh mekanik. Maka dengan ini, doktor tersebut pandai, dan mekanik yang membaiki kereta doktor itu pun pandai. Cuma kepandaian kedua-dua individu tadi berbeza. Betul kan?

le owner


Allah Taa'la Maha Adil lagi Maha Bijaksana. Tak siapa duga, segala aturan kejadian yang berlaku atas muka bumi ini tersusun dengan indah sekali. Siapa kita hari ini pun sudah ditentukan sebaiknya oleh Allah SWT. Ada orang yang pandai, lalu dia diizinkan Allah untuk menjadi petani, ada orang yang pandai, diizinkan Allah dia menjadi cikgu, ada orang yang pandai, lalu diizinkan Allah dia menjadi pemandu lori dan begitulah seterusnya. 

Setelah Allah SWT menyempurnakan kejadian langit dan bumi, manusia masing-masing ditugaskan sebagai khalifah untuk mentadbir bumi. Walau kita manusia telah dijadikan sebaik-baik ciptaan pun, kita masih lagi memerlukan antara satu dengan yang lain. Saling melengkapi sesama makhluk.

Sebab itu kita selalu dengar orang cakap, "cukuplah Allah sebaik-baik pemerhati dan sebaik-baik penolong." Sebabnya, manusia tak mahu berbalah dek saling mengejar "penghargaan".

Walaupun begitu, tugas kita sebagai manusia adalah untuk sama-sama menghormati hak dan kebolehan orang lain. Kerana apa? kerana walau bekerja sebagai tukang sapu sekalipun, kudrat dan pengetahuan yang dimiliki oleh tukang sapu itu milik Allah jua sebenar-benarnya. Kita tidak punya hak untuk mengatakan dia itu dan ini. 

Sebab itu, bila mana ada individu yang berpeluang belajar ke institut pengajian tinggi, mereka ini sedikitpun tidak berhak merendah-rendahkan orang yang tidak berpeluang melanjutkan pelajaran. Tak kiralah sama ada dalam nada bergurau atau tidak, keperluan untuk menjaga hati orang sekeliling lebih perlu diutamakan.

Yalah, kalau sudah hebat belajar pandai hingga menara gading, tak kan lah secebis akal untuk berfikir bagaimana mahu menjaga adab dengan orang sekeliling sudah tiada. Barangkali belajar terlalu tinggi, gayat sangat agaknya. Sampai terlupa hal yang 'remeh' (kecil). Tak gitu?

Pada saya, manusia ni memang tak harap pun pada ucapan penghargaan atau pujian semua tu, cukuplah berkata yang baik-baik untuk menyenangkan hati. Kalau rasa tak mampu bercakap yang baik-baik. Lebih elok diam. Rasanya itu lebih baik.

Rahsia Allah SWT tak siapa tahu, tak siapa mampu jangka apa yang akan terjadi akan datang. Bukan kita tahu masa depan kita nanti bagaimana. Mungkin boleh jadi dia yang cuma belajar di Giatmara tadi sudah jadi usahawan berjaya. Dan mana tahu, kawan sekolah kita yang dulunya tak berpeluang ke universiti sudah ada syarikat kuih terkemuka. Dan kita pula yang dulunya meletup-letup canang sijil tebal ke merata desa kini masih ke huluke hilir mencari kerja. 

Nah, sekarang mari kita muhasabah. Siapa kita hari ini dan selayaknya apa yang kita perlu buat untuk cari redha Ilahi. Usahlah fikirkan sangat kejayaan hari ini. Mungkin ya, semua atas usaha gigih sendiri. Tapi, ada waktu kita perlu duduk dan renung ke dalam diri, dan hayati kuot ringkas ini...

"Dunia ini diciptakan untuk orang yang tiada rumah di akhirat.."

Ringkas, pedih dan padat. Seribu makna kalau kita hayati. Hari ini  andai kata kita seorang menteri, esok di akhirat siapa kita disisi Ilahi? Harini andai kata kita seorang pelajar universiti, apa esok ilmu-ilmu yang kita pelajari atas dunia ini mendapat redhaNya ilahi atau ilmu ini akan humban kita ke dalam api? Apa yang sudah kita kongsi? Apa yang sudah kita beri? Siapa yang sudah kita sakiti. Makin berjaya, makin berkuasa dan makin hebat kita atas dunia, maka makin banyaklah perkara yang dipertanggungjawabkan pada kita. Segalanya bakal disoal kelak. 

Apa pun ini bukan bermakna kita cuma perlu duduk, bermalasan, tak perlu belajar, dan sekadar bersyukur dengan apa yang ada sahaja. Kena lah usaha, bukankah Allah Taa'la perintahkan kita untuk bekerja dan menuntut ilmu. Jadi tak ada alasan untuk kata, 

"Sudahlah, aku redha dengan ketentuan Allah untuk aku setakat ini." 

Heh, itu cari bala namanya, biarlah stabil dunia dan akhirat. Bak kata seorang alim, "Dan sebaik-baik manusia itu, dia kaya di dunia dan kaya juga di akhirat."


Ingat, semua orang pandai, cuma kepandaian itu dikurniakan berbeza-beza. Kerana itu kita perlu saling melengkapi. Semoga artikel ini memotivasikan diri dan mampu pujuk hati. Tinggalkan komen dibawah untuk rujukan saya. 

Jaga diri, jaga Iman
Sekian.

le owner : qadimul quran



"Copyright Blog Asyraf Khalib © All Rights Reserved by Mohammad Asyraf 2012 - 2014"

No part of this article may be reproduce without Asyraf's express consent.
The author is not liable for any loss or damage incurred while using the information from this blog. Thank you

8 comments:

  1. Alhamdulillah, terima kasih untuk artikel ini. Saya pernah lalui perkara hmpir sama. Selepas baca artikel asyraf tulis ni, lega sgt rasa. Syukran.

    ReplyDelete
  2. Terima Kasih banyak Asyraf... love this article!

    ReplyDelete
  3. Thanks asyraf untuk pesanan dlm artikel ni. Terpujuk sedikit hati ni. :')

    ReplyDelete
  4. Nice post, tq asyraf :)

    ReplyDelete
  5. Tak tahulah nak cakap, bila baca apa yg asyraf tulis ni. lega sgt rasa. selalu direndah-rendahkan dan dibezakan org. Kdg2 malu nk jmpa kwn2. :( terima kasih.

    ReplyDelete
  6. Terima kasih Asyraf! :')
    Saya suka blog anda.

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan sebarang komen atau pendapat anda untuk rujukan penulis. Dahulukan akhlak. Terima Kasih.