July 2014 | The Hearabouts

Hi hello, i'm Asyraf. This blog is where i pour my ideas, my thoughts. i scribble, i write and i express. Sorry in advance if there's any hiccups here and there. Enjoy reading. May peace be upon you, upon me, upon us all. Tabarakallah, Keep calm and rock on.
| WELCOME |
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَظْهَرَ الجَمِيْلَ وَسَتَرَ القَبِيْحَ
"Segala puji bagi Allah yang menampakkan yang baik dan menutupi yang buruk."

Wednesday, 23 July 2014

Tersungkur mengejar Maghfirah

14 Komen
the_door_by_machiavellicro-d606f1w
“Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?”
Surah Al-An’am ayat 32.
 
Ramadhan berlalu pergi dengan begitu pantas. Meninggalkan peluang-peluang besar yang sepatutnya digunakan sehabis baik oleh kita untuk mengejar keampunan daripada Allah SWT selama lebih kurang satu bulan. Ya, sedar atau tidak Ramadhan hanya berbaki berapa hari sahaja lagi sebelum menjelangnya Aidilfitri yakni hari kemenangan bagi seluruh umat Islam. Tentunya kita semua sedar dan sedia maklum akan kelebihan yang ada sepanjang Ramadhan terutamanya bila melangkahnya kita ke fasa ketiga iaitu 10 malam terakhir Ramadhan. Saya yakin, rakan pembaca antara golongan yang sama-sama berusaha keras mencari Lailatul Qadar iaitu malam yang dijanjikan oleh Allah Taa'la dengan seribu satu macam kelebihan dan pada malam itu juga adanya Maghfirah yang unggul yakni keampunan daripada Allah SWT. Sungguh beruntung siapa yang menemui malam yang tersebut. Saya sentiasa mendoakan agar rakan pembaca semua beroleh keampunan, keberkatan dan redha daripadaNya . Semoga segala amal kita diterima baik di sisi Allah SWT, sebagaimana sabda Rasulullah SAW dalam sebuah hadis yang bermaksud:

“Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan dengan penuh keimanan dan hanya mengharapkan pahala daripada ALLAH, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu.” (HR Bukhari & Muslim) 

Namun, dalam artikel kali ini saya tidaklah mahu bercerita tentang kelebihan yang ada pada bulan Ramadhan secara khusus kerana saya yakin terlalu ramai penulis lain yang sudah membincangkan dan menjelaskan dengan panjang lebarnya tentang fadhilat Ramadhan dalam penulisan mereka. Justeru itu, artikel kali ini hanya sekadar coretan biasa yang barangkali boleh mengundang rasa yang berbeza pada hati kita (In shaa Allah), dengan harapan terbukalah hati kita untuk meluangkan seminit dua waktu bagi muhasabah diri. Memandangkan sepanjang Ramadhan ini, negara kita Malaysia telah menerima pelbagai cerita, berita dan peristiwa hebat yang pasti menggetarkan jiwa, maka izinkan saya untuk melanjutkan artikel ini dengan mengaitkan kita melalui beberapa peristiwa yang berlaku sebelum ini. Mudah-mudahan kita terasa lebih dekat dan moga mendapat iktibar. 

Secara peribadi, Ramadhan kali ini saya kira ia sebenarnya bulan teguran untuk kita. Teguran daripada Allah SWT buat kita yang selalu rasa diri kita betul. Anggaplah Ramadhan tahun ini hadiah daripada Allah Taa'la buat kita yang selalu lupa. Isu pertama yang saya ingin sentuh ialah tentang sebuah video yang menjadi viral di laman sosial dan video tersebut menerima kritikan pedas daripada kita semua. Walaupun sudah beberapa hari berlalu. Saya masih terkesan dengan apa yang terjadi.

Kisahnya, seorang wanita berbangsa Melayu mengamuk dengan seorang lelaki warga emas berbangsa cina dek kerana kemalangan kecil yang tidak disengajakan. Sejak tersebarnya video tersebut, hashtag #CDM25 iaitu nombor pendaftaran kereta wanita terbabit menjadi sebutan. Ya, saya menonton juga video tersebut kerana ia disiarkan di televisyen. Setelah menonton, pandangan pertama saya sebagai manusia biasa, terkejut jugalah dengan situasi yang berlaku. Namun, sebenarnya saya lagi terkejut dengan repons balas kita rakyat Malaysia. Tidak tahu siapa yang mula-mula menyebarkan video tersebut, tetapi 'si penyebar' haruslah sedar dan berasa takut kerana sahamnya sebagai pembuka aib cukup berat azab di akhirat kelak. Begitu juga kita yang rajin tangan 'share' dan berkongsi video itu di media sosial. Tak kurang ada yang sanggup edit gambar dengan tujuan yang tiada manfaat iaitu untuk troll wanita terbabit. Tidak kisah apa niat sebenar kita, sama ada mahu memberi pengajaran kepada wanita tersebut atau masyarakat lain, tetap itu bukan caranya. Sebab itu ada 'kuot' yang berbunyi,

"Niat tidak menghalalkan cara."

Cuba kita renung semula, kini kita telah menjadi umat yang kurang pemaaf dan suka mendedahkan aib orang lain hanya kerana satu kesilapan. Lebih teruk yang mempelopori perbuatan melondehkan identiti peribadi serta segala info pelaku dosa adalah mereka yang mengaku Muslim. Apakah akan tiba satu hari nanti di mana hanya kerana satu kesilapan, maka info nenek moyang serta anak-anak cucu cicit kita akan dibongkarkan? 

Ya, seribu satu alasan kita boleh beri bagi menjustifikasi tindakan melondehkan orang lain tetapi apakah kita yang melakukannya juga akan bersetuju dilondehkan segala maklumat peribadi kita andai suatu hari kita pula yang melakukan kesilapan? 

Si pelaku dosa dalam video tersebut bersalah pada 'uncle' itu seorang, tetapi ramai pula yang bersalah pada si pelaku dosa tadi dek cacian, hinaan dan perbuatan membuka aib dia yang kita lakukan. Nanti di akhirat, sedang orang lain sibuk bertempiaran memikirkan nasib diri, kita pula terpaksa merangkak-rangkak cari kakak itu untuk memohon ampun dan pembebasan. Ingat, orang yang buka aib orang ini saham dosanya tinggi. Takut tak tertebus dengan amal yang dibuat. Takutlah kita dengan janji Allah Taa'la.

Rasulullah S.A.W bersabda yang bermaksud,
"Sesiapa yang menghina seseorang kerana dosa yang pernah dilakukannya, maka ia tidak akan mati sebelum melakukan dosa tersebut".
(Riwayat al-Tirmizi).

Kesempatan ini, saya ingin berkongsi secara ringkas sebuah kisah teladan Nabi Isa a.s. Diceritakan bahawa suatu ketika nabi Isa a.s. sedang berjalan bersama seorang muridnya. Tiba-tiba seorang lelaki yang terkenal suka melakukan maksiat mengikuti mereka dari belakang. Murid Nabi Isa itu menoleh ke arah orang itu dengan penuh kebencian. 

Lalu dia berdoa di dalam hati, "Ya Allah, Janganlah Engkau himpunkan diriku bersama orang ini".

Nabi Isa a.s. tiba-tiba menoleh kepada muridnya dan berkata, "Doamu telah dikabulkan. Allah menerima taubat orang itu dan mengusir kamu. Pergilah engkau dari sisiku".

Kita sememangnya membenci perbuatan maksiat. Namun kebencian kita kepada maksiat tidak bererti membenci dan menghina orang yang melakukannya. Sering kali sikap negatif sebegini membuatkan orang semakin jauh daripada agama. Sebaiknya, kita harus membuka hati kita untuk mengasihi lalu memberi nasihat yang tulus kepadanya. Kelembutan selalunya lebih berkesan dalam mengubah orang lain daripada kekerasan atau penghinaan.

Ya, memang tidak dapat dinafikan dalam kehidupan ini kita akan bertemu dengan pelbagai ragam manusia. Setiap individu membawa pelbagai perwatakan. Kadang-kadang kita keliru dalam membuat penilaian. Keliru dalam menentu watak baik dan buruk. Ini disebabkan pada diri seseorang itu boleh terkumpul kedua unsur tersebut; unsur baik dan unsur buruk.

Jika kita melihat kepada seseorang insan pada unsur baik semata, tentu kita akan menilainya sebagai insan yang baik. Jika kita pula melihat di sudut yang buruk semata, maka pasti kita akan menilai sebagai insan yang buruk. Namun, jika kita melihat kedua unsur itu secara seimbang dan adil, pasti kita akan dapat membuat kesimpulan yang betul.

Insan apabila berbalah, atau bertelingkah mereka sering menonjolkan unsur buruk mengenai musuh mereka. Enggan mereka menyebut kebaikan yang ada, sekalipun itu terang dan jelas. Kita boleh lihat akhlak orang-orang politik hari ini apabila mereka bertelingkah. Enggan mengiktiraf sumbangan pihak lain hanya kerana perbezaan politik yang ada.

Demikian juga dalam kehidupan, ramai yang enggan mengiktiraf kebaikan pihak yang dibenci sekalipun nyata kebaikannya. Ini adalah sifat yang tidak munsif atau kita sebut tidak insaf. Perkataan insaf di sini bukan seperti yang kita faham iaitu menyesal. Sebaliknya bermaksud sesuatu yang berada di tengah; tidak melampau dan tidak terkurang. Inilah arahan Allah kepada kita.

Dalam urusan jual beli, kita diharamkan mengurangkan hak orang lain, apatah lagi dalam urusan nilai dan harga diri orang lain yang lebih bermakna dari timbangan makanan dan barang, lebih utamalah untuk kita memastikan hak orang lain tidak dikurangkan. Firman Allah: (maksudnya):


“Jangan kamu kurangkan manusia apa yang menjadi hak-haknya" 
(Surah Hud: 85).

Terlalu banyak perkara yang perlu difikirkan selama Ramadhan ini untuk kita perbaiki diri. Jika ada berita yang kurang menyenangkan tentang pelaku dosa hingga melibatkan maruah dia dan keluarga, cukuplah sekadar kita mengambil tahu dan memuhasabahkan diri. Kongsi dengan diri sendiri sebagai pesan supaya tidak terjadi pada kita atau keluarga kita. Si pelaku salah berhak dimaafkan dan tidak diaibkan agar virus dosa pula tidak menjadi viral. Kita bukanlah mulia sangat. Lantas apa tiket untuk mahu mengkritik sedemikian rupa?

Kita sebagai hamba, harus sedar bahawa setiap orang melakukan dosa. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad SAW, maksudnya:


“Semua anak Adam itu melakukan kesalahan. Sebaik-baik pelaku kesalahan itu ialah mereka yang bertaubat” 
(Riwayat Ahmad, al-Tirmizi dan Ibn Majah/ dihasankan oleh al-Albani).

Justeru, setiap kita tidak sunyi dari kesalahan. Tiada siapa pun dalam kalangan kita yang boleh mendakwa bahawa dirinya suci dari dosa dan noda. Cuma beza antara orang baik dan yang buruk, seorang baik itu memohon keampunan dari Allah dan berusaha membaiki diri. Sementara orang yang buruk keras kepala dengan dosanya, tidak kesal dan tidak memohon keampunan.

Menyedari hakikat ini, maka jangan kita hina manusia disebabkan sesuatu dosa, tetapi lihat bagaimana sikap dirinya terhadap dosa tersebut. Allah tidak pernah menjadikan orang yang berdosa kecewa, sebaliknya sentiasa membuka pintu untuk mereka kembali kepadaNya. Firman Allah: (maksudnya):


“Katakanlah: “Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan dosa), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dialah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (Surah al-Zumar: 53).

Bermula hari ini, jika kita nampak orang lakukan kesalahan, anggaplah ia suatu pantulan pada diri. Bila nampak salah orang tu, pesan pada hati. "Allah tegur aku supaya aku tak buat perkara sama". Bukannya kita gunakan peluang yang ada untuk menjatuhkan orang tersebut. Islam memang indah, sejak kita sekolah rendah dilaung-laungkan ayat sama. Tetapi yang jadi tak indahnya sebab kita sendiri. Banyak lagi peristiwa lain sepanjang Ramadhan tahun ini benar-benar menggetarkan jiwa. MH17 ditembak jatuh, peristiwa berdarah di Palestin, semuanya ada pengajaran sendiri. Semua ini samalah juga dengan situasi di mana jikalau ada sahabat atau rakan sekelas/sekuliah kita buat salah dengan kita. Usah hina dan sindir dia di laman sosial. Tiada keperluan penting pun kerana sahamnya pasti mengundang kemurkaan Allah.

Oleh sebab itu tajuk artikel ini saya beri judul "Tersungkur mengejar Maghfirah" kerana saya yakin semua orang mahukan keampunan Allah dari dosa masing-masing, tetapi dalam sibuk kita mengejar keampunan tersebut, kita telah menggali lopak-lopak dosa yang akhirnya buat kita sendiri tersungkur sebelum tiba ke penghujung. Maka, adakah kita umat yang benar-benar menang?

Mari kita lihat makna di sebalik Aidilfitri, iaitu hari yang disambut Muslim selepas habis Ramadhan, ia bermakna Hari Raya Fitrah.  Iaitu meraikan kejayaan atau kemenangan muslimin dalam menjalani ibadah pada bulan Ramadhan dan yang paling penting ialah mendapat pengampunan dan kembali kepada keadaan fitrah manusia iaitu tanpa dosa.  Itulah sebenar-benar perayaan Aidilfitri dan sebenar-benar pencapaian Ramadhan, untuk menjadi manusia yang bertaqwa dan penghapusan dosa-dosa.

Amatlah malang sekiranya hari raya Aidilfitri dicemari dengan dosa dan maksiat, walhal hikmah utama Aidilfitri ialah untuk meraikan keampunan dosa manusia hasil dari kebaikan Ramadhan yang telah dilalui selama sebulan lamanya. Dengan syarat dilalui Ramadhan itu dengan ‘imaanan wahtisaaban’… iaitu dengan penuh keimanan dan mengharapkan sungguh-sungguh pahala dari Allah.

Ingatlah, rugi besar jika tidak diampuni Allah SWT pada bulan Ramadhan. Di dalam sebuah hadis riwayat Imam Ahmad, ada diceritakan tentang perbuatan Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam yang sedang menaiki mimbar, lalu Baginda sallAllahu ‘alaihi wasallam menyebut “Aamiin” sebanyak 3 kali. Setelah selesai memberi khutbah, para sahabat bertanya kenapa tadi disebut “Aamiin” sebanyak 3 kali?

Lalu, Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam menjawab bahawa Jibril telah datang ketika itu dan berdoa bahawa sangat kecewa dan rugilah bagi (1) orang yang apabila disebut nama Muhammmad, tidak dibaca selawat ke atas Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam, (2) orang yang sempat hidup bersama orang tuanya, tetapi mereka tidak membuatkan dia dapat masuk Syurga, dan (3) orang yang sempat hidup di dalam bulan Ramadhan, tetapi tidak terampun dosa-dosanya.

Lalu Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam meng'Aamiin'kannya.

Akhir kalam, mudah-mudahan tulisan ini dapat menimbulkan rasa keinsafan buat diri saya dan kalian semua dalam berusaha untuk kembali kepada Allah. Kembali kepada Allah dengan makna untuk 100% beriman kepadaNYA melalui hati, lisan dan amal.  Kembali mengamalkan sunnah-sunnah Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam dalam setiap cara hidup kita.

Semoga kita semua beroleh Taqwa dan diampuni Allah Subhanahu wa Ta’ala. Dan akhir nanti kembali bertemuNya dalam keadaan tidak berdosa.  Allah redha dengan kita, kita redha dengan Allah… Aamiin. 

“Bagi tiap-tiap seorang ada malaikat penjaganya silih berganti dari hadapannya dan dari belakangnya, yang mengawas dan menjaganya (dari sesuatu bahaya) dengan perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkanNya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripadaNya.”
(Surah Ar-Ra’d : Ayat 11).

Segala yang kurang, maafkanlah.
Wallahualam Bissawab.




 
"Copyright Blog Asyraf Khalib © All Rights Reserved by Mohammad Asyraf 2012 - 2014"

No part of this article may be reproduce without Asyraf's express consent.
The author is not liable for any loss or damage incurred while using the information from this blog. Thank you
Read More...