April 2014 | The Hearabouts

Hi hello, i'm Asyraf. This blog is where i pour my ideas, my thoughts. i scribble, i write and i express. Sorry in advance if there's any hiccups here and there. Enjoy reading. May peace be upon you, upon me, upon us all. Tabarakallah, Keep calm and rock on.
| WELCOME |
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَظْهَرَ الجَمِيْلَ وَسَتَرَ القَبِيْحَ
"Segala puji bagi Allah yang menampakkan yang baik dan menutupi yang buruk."

Sunday, 27 April 2014

Doa angah buat abah.

14 Komen
Mudah-mudahan semua rakan pembaca sihat dan gembira dengan izinNya. Kesempatan ini Asyraf luangkan masa untuk menulis artikel buat ayahanda tercinta yang kini sedang bertarung nyawa melawan penyakitnya di Unit Rawatan Rapi (ICU), Putra Medical Centre (PMC), Alor Setar. Mudah-mudahan mana-mana rakan pembaca yang berkunjung ke sini, sudi luangkan sedikit masa untuk sedekahkan doa buat abah.

Memandangkan sepanjang minggu ini, Asyraf pula berhadapan dengan ujian pertengahan semester, jadi mak Asyraf tidak izinkan Asyraf pulang lagi. Katanya dalam panggilan telefon tadi,  

"Tunggu panggilan dari mak, In Shaa Allah abah kuat. Dia nak sangat angah berjaya, berusahalah."

Ceritanya begini, beberapa hari yang lalu abah sendiri minta keluarga hantarnya ke hospital kerana badannya rasa sangat lemah. Tujuan pada mulanya hanya mahu memeriksa keadaan kesihatannya. Mak tidak pernah membantah, permintaan abah diturutkan. Memang sebelum ini berulang kali abah keluar masuk hospital. Tapi syukur Allah beri kesembuhan demi kesembuhan. Masih mampu menagih senyum anak-anak sebagai ubat. 

Selepas sesi pemeriksaan, doktor sahkan penyakit abah semakin memburuk, jangkitan kuman pada paru-paru menular teruk, gula darah dalam darah naik mendadak dan sel darah putih mula merebak teruk membunuh sel darah merah. Abah ditahan di wad biasa untuk menerima rawatan susulan. 

Doa dari anak-anak tidak henti dikirim, mudah-mudahan abah sihat seperti sedia kala. Abah yang dahulunya berat badannya lebih 80 kilogram (sangat sihat), tetapi kini kurus melampau. Aku dimaklumkan berat badan abah yang terkini ialah 42 kilogram. Kalau tengok keadaan abah, memang jatuh air mata.

Abah sangat hebat, seorang ayah yang tegas dan ceria. Sebagai seorang guru, perkhimatannya sentiasa dipuji. Sehinggakan lekas sahaja dinaikkan pangkat bergelar Penolong Kanan. Tapi apakan daya, nikmat dunia Allah tidak izinkan sepenuhnya. Abah sudah hampir setahun tidak makan. Hanya harapkan susu untuk alas perut. 

Semalam di hospital, aku sempat berbual sekejap dengan abah melalui panggilan telefon. Suara abah lemah, tetapi jelas kedengaran dia gembira untuk berbual. Katanya dia makin sihat, sudah mula makan. Syukur pada Allah. Lega aku mendengarnya. Katanya lagi, tak sabar mahu tunggu 15 Mei. Tarikh konvokesyen aku. Apa yang menarik, abah siap minta aku booking homestay untuk keluarga yang datang dari Kedah untuk menginap di Shah Alam. Ya, pasti aku turutkan!

Semalam juga lena aku tidak seperti biasa, asyik terjaga. Mungkin terlalu gembira. Memandangkan hari ini di Fakulti APB ada aktiviti bersama pensyarah, aku paksa tidur untuk dapatkan rehat yang cukup. 

Hari baru sudah tiba, azan Subuh kedengaran jelas dari Pusat Islam UiTM. Selesai solat, aku bersiap dan turun dari asrama untuk ke lokasi yang dimaklumkan akan berlangsungnya aktiviti. Langit masih gelap, aku terima panggilan telefon. Panggilan dari bonda tercinta. Aku jawab panggilan dengan tenang. Terdengar suara mak teresak-esak menangis. Aku faham, jadi biarkan mak nangis seketika. Setelah mak tenang, mak mula berbicara

"Angah, mak nak bagitau ni. Janganlah sedih ya, belajar rajin-rajin. Abah harini tak sedar dah. Mak kejut solat Subuh pagi tadi abah senyap. Mak panggil nurse, doktor pun masuk sekali. Masing-masing kata abah kena tukar ke ICU. Dia tenat"

Suara mak kemudian tenggelam dalam esak tangis. Aku tersedu-sedu menanti sambungan. Lama menanti, mak masih lagi menangis. Aku minta mak tenangkan diri dan cerita peristiwa malam sebelum abah tidak sedarkan diri.

Katanya, semalam abah tiba-tiba minta mahu makan bihun goreng, mak minta kakak belikan. Selepas makan sesuap dua. Abah cakap dia sudah kenyang. Mak cakap mimpi indah bila tengok abah jamah sesuap dua bihun goreng sebab sebelum ni memang abah tak makan langsung. 

Beberapa jam kemudian, abah asyik minta air dan dalam masa yang sama mengadu sejuk pada badan. Mak selimut abah dengan selimut tebal. Tapi masih sejuk. Berulang kali abah minta ke tandas. Kali ketiga ke tandas, abah mula tunjuk perubahan aneh. Waktu tu, mak cakap sudah hampir waktu Subuh, abah minta air lagi dan lagi. Abah gigit straw tetapi tak sedut air seperti selalu. Abah kemudiannya minta nak rehat. Mak izinkan. Saat azan Subuh berkumandang, mak kejutkan abah.

"Bangunlah, dah subuh. Air whuduk sudah siap."

Mak seperti kebiasaannya, setiap kali masuk waktu solat. Mak akan bantu abah berwhuduk di katil. Tapi pagi itu abah kaku. Mak kejut berulang kali, mak sentuh nadi. Masih ada denyut-denyut perlahan. Mak lekas panggil nurse dan doktor. Ya, abah tidak sedarkan diri. Hingga saat ini aku masih menanti panggilan. Mahu pulang, melawat ayahanda tercinta.

Mohon doa dari semua buat abah. Moga abah Asyraf kembali sedar seperti sedia kala dan kuat melawan penyakitnya. Hanya Allah dapat balas jasa anda semua. 

Doa angah buat abah. 
27 April 2014

Sahabat semua : 
Abah Asyraf sudah dijemput kembali ke rahmatullah pada 28 April 2014.
Sedekahkan doa buat arwah
Al-Fatihah
KHALIB ZAKARIA
1964-2014



"Copyright Blog Asyraf Khalib © All Rights Reserved by Mohammad Asyraf 2012 - 2014"

No part of this article may be reproduce without Asyraf's express consent.
The author is not liable for any loss or damage incurred while using the information from this blog. Thank you
Read More...

Tuesday, 1 April 2014

Mereka telah mendahului kita.

6 Komen
"Mereka telah mendahului kalian!"
Masa kita semakin suntuk. Sedang manusia masih lagi sibuk dengan urusan keduniaan mereka. Kisahnya sudah lama, kita semua digemparkan dengan berita-berita tentang tragedi berdarah di Mesir. Baru-baru ini, hukuman gantung pula dijatuhkan ke atas 529 Ikhwanul Muslimin. Apa dosa mereka? Hmm... sekarang ni Asyraf masuk kuliah pun tidak tenang. Ligat saja otak berfikir. Banyak perkara yang membuatkan Asyraf terfikir tentang kejadian-kejadian sebegini. Kadang pernah tertanya sendiri,

'Wahai Allah, peringatan apakah ini?'

Kejadian-kejadian ini sebenarnya secara tidak langsung membuatkan setiap dari kita sedih. Ya, sedih. Melihatkan saudara-saudara kita di sana menahan keperitan dibunuh oleh tentera-tentera jahiliyyah. Err.. Kalau tak sedih tu tipu lah kan. Tak pun kena cek iman semula. Something wrong mungkin?

Namun, pada Asyraf secara peribadi, segala kesedihan kita itu tidak akan menjadikan penjahat As-Sisi itu menyerah kalah bukan? Sedikitpun tidak. Kita hanya bersedih, merintih, tanpa melakukan apa-apa, hanya angin yang mampu berlalu. Bawa khabar duka, lagi dan lagi. Sampai bila?

Jadi, sebalik semua ini, Asyraf tertarik untuk berkongsi antara perkara yang kita boleh dapat dari kejadian yang telah ditetapkan oleh Allah ini. Yakin, setiap kejadian di atas muka bumi ini ada ibrahnya. Mesti ada perkara yang Allah ingin kita pelajari dari setiap perkara yang telah ditetapkan olehNya. Indah bukan?. Bak kata satu kuot ini,

"Carilah hikmah disebalik setiap ujian, pasti Allah tunjukkan jalan"

Maka dengan itu, mari kita cari! Weekend yang lalu, Asyraf pun lebihkan ruang waktu untuk selak tafsir al-Quran, helaian demi helaian diteliti. Bacaan akhirnya terhenti pada satu nota cinta dari Allah Taa'la yang bermaksud,

"Jika Allah menimpakan sesuatu kemudaratan kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia. Dan jika Allah menghendaki kebaikan bagi kamu, maka tak ada yang dapat menolak kurniaNya. Dia memberikan kebaikan itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (10:107)

Sedih atau tidak, marah atau suka, nak atau tak nak, kita kena terima hakikat bahawa yang memberikan segalanya untuk kita adalah Dia. Dia yang telah menentukan segalanya. Ya, mungkin, kejadian berdarah di Mesir ini boleh dikira sebagai musibah untuk kita sebagai umat islam terutamanya. Kerana, ia begitu menyedarkan kita bahawa mungkin juga disebabkan kelalaian serta kejahilan kita sendiri, mereka diuji sebegitu rupa. Sila nanges. 

Kita kena yakin, bahawa isu Mesir ini sudah tertulis di sisiNya. 

Jom kita lihat nota cinta lagi.

"Ingatlah, sesungguhnya kepunyaan Allah semua yang ada di langit dan semua yang ada di bumi. Dan orang-orang yang menyeru sekutu-sekutu selain Allah, tidaklah mengikuti (suatu keyakinan). Mereka tidak mengikuti kecuali prasangka belaka, dan mereka hanyalah menduga-duga." (10:66)

Dan tidak boleh dinafikan lagi lah, apa yang ada di muka bumi ini segalanya milik Dia. Walaupun mereka ni kejam tahap yang paling maksima sekalipun, mereka tetap milik Allah jua. Mereka ini adalah jenis manusia yang suka menduga-duga, mereka tidak yakin akan agama ini. Jadi, berlakulah pertumpahan darah dan kerosakan di atas muka bumi ini.

Untuk kita, insan yang bergelar muslim, sepatutnya kita cemburu dengan mereka, yang telah pergi di jalan yang diredhaiNya. Allah sudah bayar cash atas usaha mereka mempertahankan agamaNya ni. Best bukan? Nanges lagi.

Mereka ini sebenarnya hanya diseksa sementara sahaja. Mungkin seminit dua sahaja yang mereka perlu pertahankan untuk menghadapi mati itu. Namun, kehidupan selepas mati itulah yang menjadi motivasi mereka, para mujahideen. 

Syurga.

Ya. Itulah satu perkataan yang sentiasa menjadi pegangan mereka. Syurga Allah. Sepatutnya rasa cemburu itu kita terjemahkan melalui amal kita la. Ye dak? Ye lah, dah kita cemburu dengan kemenangan mereka di dunia ni, sepatutnya kita juga mempersiapkan diri kita untuk menghadapi saat itu jua.

Asyraf tertarik dengan satu dialog antara akak Heliza Helmi dengan seorang wanita Mesir tatkala beliau berkunjung ke sana dalam misi menghantar bantuan. Dialognya begini,

"Saya bersimpati dengan anda atas semua kejadian ini." kata Heliza

"Janganlah begitu, sebenarnya saya yang patut bersimpati dengan saudari dan rakyat Malaysia. Anda semua diuji dengan keamanan dan hiburan. Berat, sungguh berat. Tetapi kami disini diuji dengan peperangan. Ganjarannya syahid dan Syurga. Itu pasti." Balas wanita Mesir itu.

Pedih. Kan?

Baiklah, walau bagaimanapun jika dilihat dari perspektif lain, seperti yang telah ditafsirkan dalam surah Yusuf, ada menceritakan tentang keegoan Firaun dalam menentang dakwah Nabi Musa AS dan Nabi Harun AS. Tetapi akhirnya Allah memberikan kemenangan juga ke atas Nabi Musa apabila tongkatnya itu memusnahkan Firaun dan bala tenteranya. Senyum.

Apa-apa pun, janji Allah itu pasti akan tiba. Kemenangan akan muncul jua.

Yang hanya menjadi persoalan di sini adalah adakah kita akan menyertai kemenangan islam kelak atau hanya berpeluk tubuh di rumah sahaja tanpa berbuat apa-apa? Tepuk dada, tanya iman. Erm.

Apa yang pasti, mereka telah mendahului kita. Mereka ini sudah terlepas dari ujian dunia yang fana ini. Walaupun diseksa buat sementara waktu. Yang tinggal hanyalah kita. Dan usaha serta amal kita jua yang akan menjadi penentuannya.

Buat mereka yang sedang berjuang di bumi Mesir sana, ini adalah ketetapan yang terbaik buat kalian. Bagi kita, teruskan berdoa buat mereka. In shaa Allah.

Sebelum Asyraf tamatkan artikel kali ini. Ini nota cinta terakhir daripada Allah Ta'aala yang barangkali akan menjadi motivasi hebat buat saya dan anda. Mudah-mudahan kita sama-sama kuat untuk terus tegak berdiri di atas jalanNya.

"Dan janganlah kamu mengira bahawa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati, tetapi mereka itu hidup di sisi Tuhannya mendapat rezeki." (3:169)

Jaga diri, jaga Iman
Sekian


"Copyright Blog Asyraf Khalib © All Rights Reserved by Mohammad Asyraf 2012 - 2014"

No part of this article may be reproduce without Asyraf's express consent.
The author is not liable for any loss or damage incurred while using the information from this blog. Thank you
Read More...