Jalan pintas yang mengelirukan. | The Hearabouts

Hi hello, i'm Asyraf. This blog is where i pour my ideas, my thoughts. i scribble, i write and i express. Sorry in advance if there's any hiccups here and there. Enjoy reading. May peace be upon you, upon me, upon us all. Tabarakallah, Keep calm and rock on.
| WELCOME |
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَظْهَرَ الجَمِيْلَ وَسَتَرَ القَبِيْحَ
"Segala puji bagi Allah yang menampakkan yang baik dan menutupi yang buruk."

Thursday, 1 August 2013

Jalan pintas yang mengelirukan.

9 Komen
Alhamdulillah entri kali ini saya buka untuk perbincangan bersama. Jika sahabat pembaca mempunyai pandangan tersendiri tentang isu yang cuba saya ketengahkan ini, sila tinggalkan pendapat di ruangan komen. InsyaAllah akan datang, pandangan yang bernas daripada rakan pembaca saya akan muatkan dalam entri yang seterusnya. Mudah-mudahan ilmu yang saudara/saudari kongsikan ini bakal jadi saham akhirat kita bersama, Aamiin. Walaupun perbincangan ini dibuka kepada semua, suka saya ingatkan agar sama-sama kita jaga bahasa. Usah terlalu emosi. Dahulukan akhlak adalah lebih perlu. Jika ada pendapat melibatkan satu-satu hukum, ada baiknya sertakan dalil atau hadis yang sahih untuk mengelakkan salah faham yang tidak diingini.

"Jalan Pintas yang Mengelirukan"

Sebenarnya apa yang cuba saya ketengahkan tentang "Jalan Pintas yang mengelirukan" ini adalah berkaitan dengan amalan orang kita sejak akhir ini yang kadang-kadang dilihat makin mengelirukan. Saya yakin, sahabat pembaca pernah lalui pengalaman dimana berhadapan dengan orang yang suka minum "air terapi ayat suci Al-Quran", gunakan minyak urut "terapi Al-Quran", makan "ayam terapi Al-Quran" dan banyak lagi produk terapi yang terdapat di pasaran sekarang.

Pertama sekali, Alhamdulillah syukur. Jika kita lihat dari sudut yang baik, amalan ini dilihat mengangkat kebaikan ayat suci Al-Quran itu sendiri yang sememangnya mempunyai seribu satu rahsia didalamnya. Namun begitu bagaimana dengan tuan punya badan itu sendiri? Ini melibatkan kepercayaan yang melampau-lampau seolah-olah ianya jalan pintas yang tiada kesudahan.

Ramai ibu bapa yang memaksa anak kecil mereka makan makanan minda seperti kismis yang sudah diterapikan dengan bacaan ayat-ayat suci Al-Quran dan meletakkan kepercayaan "Makan Kismis minda terapi ni boleh jadi pandai macam Amalina". Sedangkan jika kita teliti tak semua anak-anak suka makan kismis pun. Kadang-kadang anak itu makan kismis sambil menangis terpaksa. Ya, memang diakui ianya sunnah, namun harus ingat istilah "Ikhtiar" dengan "kepercayaan". Sebenarnya tak salah jikalau nak beri anak makan kismis atau kurma. Amalkan seperti biasa, selawat ke atas Nabi sebelum makan. Itu dah cukup bagus sebab kurma dan kismis ada khasiatnya yang tersendiri. Tak perlulah sampai bawa kurma dan kismis tersebut, dialunkan ayat suci Al-Quran pada kurma dan kismis berkilo-kilo kuantitinya dengan harapan tinggi terbuka minda anak-anak.

Sedangkan dalam Islam, yang perlu diterapikan dengan ayat Al-Quran itu sendiri adalah manusia yang berakal. Apa salah masa yang terluang setiap hari, paling kurang pun setiap kali hujung minggu, kita ajar anak kita mengaji. Boleh juga pasang alunan zikir dan ayat Al-Quran dalam rumah. Manusia ada telinga, ada akal, ada lidah, InsyaAllah akan turut ikut berzikir. Yang pergi bagi Kismis dengar ayat Al-Quran tu tak ada orang suruh pun. Nampak tak kita sekarang melebihkan jalan pintas? Kita faham ada yang cakap nak cari keberkatan, jadi makanan pun kita nak alunkan Al-Quran, begitu? kalau nak keberkatan hidup, banyak lagi cara yang melibatkan tanggungjawab diri sendiri terhadapa agama. Solat kita, tajwid kita? pernah tak kita luangkan masa untuk itu semua? 



Mari, muhasabah sekejap, contoh situasi yang selalu sangat berlaku ialah, selalunya Ibu ayah meletakkan kepercayaan tinggi terhadap amalan terapi kismis tadi. Kemudian bila anak-anaknya dapat keputusan tak cemerlang, anak tak pandai juga, dia marahkan anak lagi. Sedangkan dia cuma beri anak makan kismis terapi Al-Quran. Dia tak didik anak baca Al-Quran, dia tak jaga solat anak-anak, dia tak minta anak-anak usaha untuk buat ulangkaji pelajaran. Konsep ikhtiar itu luas saudara/saudari, tak mungkin hanya dengan beri makan kismis terapi, anak terus pandai. Kena ikhtiar cara lain. Maksudnya ikhtiar itu usaha kita untuk ubah anak-anak itu sendiri. Tak perlulah pergi cari bomoh (dukun) untuk jampi si anak tu pula. Tiba-tiba bomoh pula cakap anak kita kena sampuk. Ada penunggu tumpang badan dia, dan paling malang. Kita percaya. Astaghfirullah. Sampai bila nak habis? 

Ingat, sebagaimana Firman Allah SWT yang bermaksud :

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib suatu kaum kecuali kaum itu sendiri yang mengubah apa yang pada diri mereka ” QS 13:11

Saudara/saudari, ambil beberapa minit, cuba fahamkan ayat "mengubah apa yang ada diri mereka".

Baiklah saya teruskan lagi, baru-baru ini wujud lagi satu pihak yang menjual "Daging Ayam terapi Al-Quran". Ayam tersebut dialunkan ayat suci Al-Quran 30 juzuk sewaktu proses ternakan dan kemudian disembelih lalu dagingnya dijual kepada orang ramai. Allahurabbi, hebatnya Malaysia. Kita Manusia dengar lagu melalaikan dan berjoget-joget, tetapi ayam pula yang dengar Al-Quran. Setinggi-tinggi martabat ayat suci Al-Quran, akhirnya tergadai dek manusia yang berakal sendiri. Salah tak buat macam tu? Wallahualam. Namun, jika kita fikir secara logik akal. Sebenarnya tanya diri kita, yang nak pandai tu ayam atau kita sendiri? Bukankah lebih baik kita yang belajar Al-Quran. Tak habis-habis dengan keberkatan yang kita cipta sendiri. 

Bagaimana dengan air, minyak urut dan lain-lain? Pada saya semua yang diatas tadi tiada salahnya untuk dilakukan selagi tidak bercanggah dengan syariat Islam. Lagi pula tak dinafikan ada makanan terapi yang berkesan. Begitu juga ubat-ubatan yang mampu menyembuhkan dengan lebih baik apabila diterapikan menggunakan ayat suci Al-Quran. Ianya boleh digunakan bila tiba mudarat yang tidak terduga. Namun harus ingat, banyak lagi amalan yang baik boleh kita laksanakan sewaktu kita sihat. Nabi SAW mengajarkan kepada kita pelbagai cara untuk mendekatkan diri kita kepada Allah SWT. Kalau nak pandai, kita kena belajar, jaga solat kita, selalu berdoa. InsyaAllah, berjaya. Saya yang berpesan ini pun tak pandai mana. Cuma berkongsi. Rezeki Allah siapa tahu. Sebaik-baik perancangan kita, perancangan Allah lebih sempurna. 

Dari Uqbah bin Amir r.a. bahawa Rasulullah SAW bersabda: 
"Kelak akan muncul suatu kaum dari umatku. Mereka meminum Al-Quran seperti meminum susu" (Riwayat Thabrani).

Hadis tersebut adalah salah satu daripada himpunan hadis akhir zaman. Inilah yang Rasulullah SAW yang kita cintai risaukan tentang kita umat akhir zaman. Al-Quran kita dah jarang baca. Malas katanya, tak sempat. Sibuk dengan urusan dunia. Jadi kita cari jalan pintas, bila tak sempat nak baca Al-Quran. Kita minum air terapi Al-Quran. Sebab itu Rasulullah SAW bersabda tentang "mereka meminum Al-Quran seperti meminum susu"

Kadang-kadang bila saya bincangkan isu ini, pasti ada yang akan bertanya "mana dalil yang melarang?". Sebelum bertanya soalan tu, cari dulu "mana dalil yang membenarkan?" Saya tak cakap pun ada larangan. Cuma kalau boleh, elakkan. Amalkan macam biasa sudah. Makan kismis, ada khasiat, minum air Yassin pun ada khasiat. Masing-masing dengan niat tersendiri kerana Allah Taa'la. Jangan jadikan jalan pintas, nanti tak berkesan kita yang nak melenting. Ikhlas tu penting. Apa yang pasti, adil dengan Allah. Buat apa yang Allah suruh, tinggalkan apa yang Allah larang.
Daripada Abu Umamah r.a. bahawa Nabi SAW bersabda: 
"Kelak akan ada orang orang dari Umatku (Islam) memakan berbagai macam makanan dan memakai berbagai pakaian, banyak berbicara tanpa difikirkan dahulu apa sebetulnya yang dibicarakan itu, maka itulah seburuk-buruk manusia dari sebagian Umatku (Islam)" - (Riwayat Thabrani dan Abu Nu'aim).

Jadinya, usah banyak alasan memperbetulkan apa yang dilarang. Belajarlah agama dari alim ulama, bukan semata-mata Google, Wikipedia, dan sebagainya. Baca blog saya ini pun saya nasihatkan ambil yang baik-baik sahaja. Yang rasa keliru, musykil, terus bertanya dengan yang lebih baik ilmu agamanya. Ustaz kat sekolah atau universiti. Kalau saya salah, betulkan saya. InsyaAllah saya hargai teguran tersebut. Sebab itu dari awal saya cuba elakkan berbicara soal hukum, saya sendiri masih belajar.

Sebarang pandangan tambahan atau pertanyaan tinggalkan di ruangan komen. InsyaAllah akan saya pilih dan muatkan dalam entri seterusnya. Sekali lagi saya ingatkan, komen janganlah beremosi. Dahulukan akhlak dan bawa ilmu yang baik bersama. 

Wallahualam, yang baik daripada Allah SWT, yang lemah itu datang dari saya sendiri. Minta maaf jika punya salah. Assalamualaikum.




Copyright Muslim Writer © All Rights Reserved by Mohammad Asyraf 2012- indexs12

9 comments:

  1. Ulasan panjang lebar asyaf byk yg saya setujui. Org kita mmg suka sgt cari jln singkat jln senang, kalau x takkan la blh laris semua kismis n air terapi ti semua. Yg baru2 ini air dari sarang anai2 yg mkn quran. Diceritakan pelbagai khasiat. Kadang2 rasa nk tergelak pun ada.

    Tiada jln singkat utk berjaya melainkan berusaha dan bertawakal kpd allah.

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan sebarang komen atau pendapat anda untuk rujukan penulis. Dahulukan akhlak. Terima Kasih.