Boleh tak gabung nama kekasih dengan nama sendiri? | The Hearabouts

Hi hello, i'm Asyraf. This blog is where i pour my ideas, my thoughts. i scribble, i write and i express. Sorry in advance if there's any hiccups here and there. Enjoy reading. May peace be upon you, upon me, upon us all. Tabarakallah, Keep calm and rock on.
LIKE!
| THANK YOU |
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَظْهَرَ الجَمِيْلَ وَسَتَرَ القَبِيْحَ
"Segala puji bagi Allah yang menampakkan yang baik dan menutupi yang buruk."

Follow

Saturday, 25 January 2014

Boleh tak gabung nama kekasih dengan nama sendiri?

10 Komen
Bismillahirrahmanirrahim.

Asyraf terbaca satu artikel di facebook, tertarik pula dengan statement begitu islamik lagi bergaya tentang trend segelintir remaja kita hari ini yang mana suka menggabung nama kekasih dengan nama mereka di laman sosial. Saya pun tidak tahu apa keperluan sebenarnya mereka berbuat demikian. Tak kurang dengan itu, perbuatan menggabung nama suami dan isteri juga turut dibahaskan dalam artikel yang sama. Setahu saya, artikel tersebut juga sudah pun tersebar melalui beberapa aplikasi di telefon bimbit seperti wechat. Cepat betul penyebarannya. Mungkin ada diantara anda sudah pernah membacanya bukan? Topik yang dibincangkan dalam artikel tersebut pada saya sudah cukup menarik, tetapi malang pula kerana isi dalam artikel tersebut agak mengelirukan malah ada kenyataan yang seolah sengaja direka-reka. Jadi melalui artikel dalam belog saya kali ini, saya akan ulaskan supaya lebih jelas tentang isu berikut berpandukan beberapa rujukan daripada mereka yang lebih arif. 


Perbuatan menggabung nama kekasih dengan nama sendiri?

Kalau anda rujuk artikel mengelirukan di laman sosial yang saya maksudkan di atas tadi, penulis sewenang menyatakan perbuatan menggabung nama kekasih atau nama suami isteri dengan nama sendiri adalah haram dan perbuatan itu seperti berzina (bagi yang belum kahwin).  Jadi, kalau haram makanya sudah berdosa besarlah kan? Katanya perbuatan tersebut haram kerana ia sama seperti pelaku telah menukar nama bapa mereka dibelakang dan menggantikan pula dengan nama teman lelaki. Nama dibelakang itu nama keturunan. Jadi katanya mereka tak mengaku ayah sendiri. Gituu..

Contoh yang diberikan penulis artikel tersebut ialah nama si pelaku tersebut "Afikah" dan nama teman lelakinya "Aiman". Digabung menjadi "Afikah Aiman". Tup, tup terus haram. err??

Eheh, bukan begitu, sebenarnya perbuatan menggabung nama kekasih dengan nama sendiri tidaklah sampai jatuhnya hukum haram yang membawa dosa besar seperti berzina macam yang disebut di atas tadi. Perbuatan gabung nama kekasih ini cuma tidak dituntut syarak. Dan apa-apa perkara yang tidak dituntut dalam Islam, tidak perlulah kita buat. Ada baiknya elakkan perbuatan menggabung nama ini sebab tak elok orang tengok. Lagi-lagi perempuan. Belum berkahwin pula. Romantik? ermm.. saya tak nampak pula gabung nama tu romantik dan sweet. Nampak terhegeh-hegeh ada lah. 


Gabung nama suami isteri macam mana pula?

Perbuatan menggabung nama suami isteri pun sama juga, tidak haram dan dibolehkan. Lagipun masing-masing sudah punya ikatan yang sah. Yang kita risau bagi yang couple tadi. Boleh bawa fitnah juga umpatan. Baiklah, berbalik pada gabung nama suami isteri. Contoh nama isterinya "Azwa" dan nama si suami pula "Kamarul". Bila digabungkan ia menjadi "Azwa Kamarul". Tak ada masalah pun. 

Kadang-kadang di kampung, bila pergi kenduri, kalau tanya orang kampung dengan menyebut nama "Azwa" mereka tidak kenal, tetapi kalau sebut "Azwa Kamarul" baru mereka kenal siapa. Ini kerana barangkali orang kampung lebih rapat dengan suami si Azwa tadi iaitu Kamarul. Jadi orang kampung sinonim dengan nama yang digabung suami isteri. Maka dengan itu, tak adalah perbuatan gabung nama untuk suami isteri ini terus jatuh hukum haram selagi mana tidak melanggar aturan syarak. Jangan senang-senang menghukum itu dan ini. Kesian orang. Islam tidaklah serigid yang disangka yaa..

"Eh Asyraf! ada orang cakap bila letak nama lelaki lain di belakang nama sendiri walaupun nama suami dia jeee, automatik dia tu telah mengaku anak kepada orang lain. So, jadi haram la sebab ada hadis sahih sebut tentang tak boleh mengaku anak kepada orang lain kan?!!". 

Tak juga, penjelasannya tentang hadis tu ada kat bawah nanti.


Habis tu, haramnya bila?

Haramnya bila mana anda menggabungkan nama suami isteri atau kekasih anda dengan meletak perkataan "BIN" atau "BINTI" sebagai penyambung nama tersebut. Contoh nama girlfriend "Afikah" dan nama boyfriend "Aiman". Digabung dengan segaja atau sekadar bergurau menjadi "Afikah Binti Aiman". 

Begitu juga dengan suami isteri, contohnya nama isteri "Azwa" dan nama suaminya "Kamarul". Digabungkan menjadi "Azwa Binti Kamarul". Maka perbuatan ini sama ada dilakukan dengan sengaja atau sekadar untuk bergurau, ianya dilarang kerana kita tidak boleh sewenang menukar nama bapa di belakang dan menggantikannya dengan nama orang lain. Hanya nama ayahnya sahaja khas disitu. Walaupun ia nampak remeh, tetapi Islam memandang hal penamaan nama ini suatu yang penting dan tidak boleh dibuat main.

Sebagaimana yang disebut dalam hadis sahih, Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Barang siapa yang mengaku sebagai anak kepada selain bapanya atau menisbatkan dirinya kepada yang bukan walinya, maka baginya laknat ALLAH, malaikat, dan segenap manusia. Pada hari Kiamat nanti, ALLAH tidak akan menerima darinya ibadah yang wajib maupun yang sunnah” (HR. Muslim dlm al-Hajj (3327) dan Tirmidzi)

Takut kan? jadi, berhati-hatilah. Kalau nama anda digabung dengan BIN atau BINTI. Itu sekaligus membawa makna anda telah "mengaku anak kepada" atau "telah mengaku keturunan kepada" nama yang di belakang. 

Menjawab pula soalan yang di atas tadi, 

"Eh Asyraf! ada orang cakap bila letak nama lelaki lain di belakang nama sendiri walaupun nama suami dia jeee, automatik dia tu telah mengaku anak kepada orang lain. So, jadi haram la sebab ada hadis sahih sebut tentang tak boleh mengaku anak kepada orang lain kan?!!". - Soalan

Pada saya jikalau seseorang individu atau seorang isteri itu sekadar menggabung namanya dan suami seperti "Azwa Kamarul" sahaja kerana mereka sudah sinonim dikenali dengan nama tersebut oleh orang sekeliling, maka itu tidak mengapa dan tak ada salahnya. Lagipun macam sekarang, cuba kita gabung nama seperti "Aisyah Amirruddin", nama yang digabung ini tidak terus membawa makna "Aisyah" telah mengaku anak kepada "Amirruddin" macam yang dinyatakan kat atas. Nama itu boleh sahaja jadi "Aisyah dan Amirruddin" atau "Aisyah isteri kepada Amirruddin". Sebenarnya yang penting sekali ialah, saya rasa tidak pernah terlintas bagi seorang isteri tersebut untuk dia mengaku anak kepada suaminya sendiri. Jadi dah jelas kan untuk pertanyaan yang di atas tadi? Boleh kalau nak gabung nama isteri dan suami asalkan tak hegeh-hegeh mengaku suami itu ayahnya pula. Salah dan sangat ditegah. Perkara ini pun telah dijelaskan sendiri oleh Ustaz Azhar Idrus yang penggabungan nama ini dibolehkan. Part yang ini, saya bincang untuk suami isteri yeah, bukan untuk couple, couple.

Kesimpulannya, walaupun tidak haram bagi perbuatan menggabung nama kekasih anda dan perbuatan meletak nama seperti itu di laman sosial pula nampak sweet katanya... janganlah seronok pula ya. Ingat, ia tidak dituntut syarak. Lagipun couple kan haram. Jadi tolonglah malu dan jangan berbangga sebab telah buat perkara yang dilarang agama ni.

Apa-apa perbuatan yang tidak dituntut syarak pasti ada sebab yang tidak elok untuk kita. Jadi sila hentikan dan yang mana dah buat tu, cepat-cepatlah tukar. Letak nama ayah sendiri kan lagi bagus. Biarlah tak best macam mana pun nama tu. Tetap juga nama ayah kita. Paling kurang pun, letak nama penuh sendiri sudah cukup. Kan nama itu doa.

Wallahualam Bissawab

Sila tinggalkan komen untuk rujukan saya, Terima Kasih


Kredit rujukan & ilmu : 
Ustaz Azhar Idrus

Anda mungkin juga meminati artikel berikut :

1. Kerana Engkau Perempuan, dan Aku Lelaki
2. Kenapa Couple Haram?
3. Couple itu Cinta?
4. Kalau tak couple macam mana nak kenal hati budi dia?

AutoTagged "Copyright Blog Asyraf Khalib © All Rights Reserved by Mohammad Asyraf 2012 | 2013" : Copyright Malaysia Linked
Segala masalah yang dihadapi hasil pembacaan mana-mana entri yang terdapat dalam blog ini adalah dibawah tanggungjawab pihak pembaca sendiri, Terima Kasih.

10 comments:

  1. Entry kali ni sangat bermanfaat. terima kasih

    ReplyDelete
  2. Goodjob Bro , ,tambahLah sikitt ilmu Ak harinie...

    ReplyDelete
  3. Terima kasih kerana berkongsi ilmu dengan bahasa yang begitu mudah untuk difahami oleh setiap golongan remaja terutamanya.

    ReplyDelete
  4. Kalau kes macam ni pulak?

    Sarah + Azhar = Sazhar

    Apa hukumnya?

    ReplyDelete
  5. assalam thanks atas penerangan yang jelas ... actually da lama nk cari kerana nk jwb pertanyaan kengkawan dan keluarga tp x pernah jumpa yg sebernas ni... syukran kathir ...

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan sebarang komen atau pendapat anda untuk rujukan penulis. Dahulukan akhlak. Terima Kasih.