Apakah hukum bekerja di pasaraya yang jual arak? | The Hearabouts

Hi hello, i'm Asyraf. This blog is where i pour my ideas, my thoughts. i scribble, i write and i express. Sorry in advance if there's any hiccups here and there. Enjoy reading. May peace be upon you, upon me, upon us all. Tabarakallah, Keep calm and rock on.
| WELCOME |
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَظْهَرَ الجَمِيْلَ وَسَتَرَ القَبِيْحَ
"Segala puji bagi Allah yang menampakkan yang baik dan menutupi yang buruk."

Thursday, 9 January 2014

Apakah hukum bekerja di pasaraya yang jual arak?

13 Komen

"Hai kaumku, berbuatlah sepenuh kemampuanmu,sesungguhnya akupun berbuat (pula). Kelak kamu akan mengetahui, siapakah (diantara kita) yang akan memperoleh hasil yang baik dari dunia ini." (Q.S. Al-An’am : 135)


Bismillahirrahmanirrahim...

Kini sudah menjadi suatu kebiasaan bagi kita anak-anak muda terutama bagi adik-adik lepasan SPM untuk cuba mendapatkan pengalaman bekerja sambilan dipasaraya atau kedai-kedai. Selain mendapat wang poket untuk perbelanjaan harian, sekurangnya waktu cuti tidak terbuang begitu sahaja. Apa pun tahniah sebab rajin! hehe. 

Secara umumnya juga, Allah SWT  telah memerintahkan kita manusia untuk bekerja dan mencari nafkah. Perkara ini adalah suatu amanah kepada manusia untuk mencari rezeki. Namun, ada kalanya kita gagal memahami syariat yang Allah SWT aturkan.

Sebelum itu, mari kita rujuk dalil daripada hadis Rasulullah SAW yang bermaksud:

"Diriwayatkan daripada Anas bin Malik r.a bahawa Rasulullah SAW bersabda, terdapat 10 golongan yang dilaknat oleh Allah SWT:

  1. orang yang memerah arak
  2. orang yang diminta arak diperah untuknya
  3. orang yang meminumnya
  4. orang yang membawanya(arak)
  5. orang yang meminta dibawa arak kepadanya
  6. orang yang memberi minum arak kepada orang lain
  7. orang yang menjual arak
  8. orang yang mendapat hasil daripada arak
  9. orang yang membeli arak
  10. orang yang meminta dibelikan arak untuknya.
(Hadis riwayat Ibnu Majjah dan At-Tirmizi)


Berdasarkan hadis yang Asyraf letak di atas, cukup nyata dan jelas bahawa hadis ini memberitahu 10 golongan yang dilaknat Allah hanya disebabkan Arak. Jadi apa lagi yang kita mahu bahaskan?

Saya tidak mahu meletakkan fokus pada kedai 7 Eleven semata-mata. Tapi realitinya, hampir di semua cawangan 7 Eleven ada menjual arak, dan kebanyakan pekerjanya adalah Islam dan yang lebih malang pemiliknya juga beragama Islam. Apa yang lebih memalukan pembeli arak itu juga beragama Islam.  

Saya belajar di Shah Alam selama hampir tiga tahun, dan Alhamdulillah setakat ini 7 Eleven yang saya pergi tidak ada menjual arak. Dan pada saya ini adalah suatu perkara yang bagus dan sangat sukar untuk ditemui. Jadi adakah bekerja di 7 Eleven ini memang haram hukumnya? Sebenarnya tidak kalau pengisian didalamnya tidak ada yang haram.

Jadi sekarang, saya bercakap soal majoriti dan realiti. Lihat sahaja di negeri saya, Kedah sebuah negeri yang baru mula membangun, persoalan halal haram kerja di 7 Eleven masih belum boleh di selesaikan. Hampir di semua kedai adalah pekerja Melayu, dan rata-ratanya menjual arak. Pun begitu saya tidak nafikan ada juga kedai 7 Eleven di Kedah ini tidak menjual arak.

Apa pula hukum bekerja di stesyen minyak yang jual arak?

Jawapannya, tidak kira di mana jua tempat yang anda nyatakan, asalkan ianya melibatkan suatu transaksi arak, maka ianya adalah haram. Walaupun di tempat anda bekerja ada dua cashier, anda beragama Islam dan seorang lagi bukan beragama Islam. Lalu seorang pelanggan datang membeli arak, dan urusan jual beli dilakukan oleh cashier yang bukan beragama Islam. Anda langsung tidak terlibat dengan urusan jual beli itu. Tetapi adakah itu beerti anda selamat daripada 10 golongan yang dinyatakan dalam hadis di atas? Adakah anda terlepas daripada golongan yang ke 8? Kalau ada dalil menyatakan anda terlepas dari golongan-golongan yang tersebut. Sila nyatakan pada saya. Saya juga mahu belajar. Sesugguhnya ini bukan perkara yang syubhah (kesamaran) tetapi telah jelas haramnya. Bertaubatlah dan tinggalkanlah pekerjaan-pekerjaan seperti ini. Allah itu Maha Pemurah dan Maha Kaya, terlalu banyak punca-punca rezeki halal yang Allah berikan, tetapi kenapa mesti kita mencari rezeki yang haram dan banyak keraguannya? Banyak lagi stesen minyak yang tidak menjual arak, jadi apa lagi alasan anda untuk terus berada disitu. 

Sekarang, kita beralih pula kepada hukum bekerja di Pasaraya Besar, seperti Tesco misalnya. Baru sekejap tadi saya terima mesej melalui wechat dari seorang saudari ini yang mana lepasan SPM. Dia bertanyakan tentang hukum bekerja di Tesco kerana ada menjual arak.

Di sini saya harap para pembaca dapat faham betul-betul apa yang cuba saya sampaikan. Secara umumnya, di mana-mana cawangan Tesco dan pasaraya besar ada menjual arak. Walaubagaimanapun, dalam konteks 10 golongan yang disebutkan dalam hadis di atas, ada kelepasan kepada mereka yang bekerja sebagai pengawal keselamatan, juru teknik, promoter baju, makanan halal dan alatan-alatan permainan serta lain-lain pekerjaan selain daripada yang terlibat dalam pembelian dan penjualan arak. 

Kebiasaannya di mana-mana pasaraya besar, mereka menyediakan suatu ruangan khas bagi menempatkan minuman-minuman tidak halal ini pada suatu gerai, bilik atau sudut yang lain. Memang di kawasan itu adalah hanya untuk pembelian arak semata-mata dan sejenis dengannya. Di situ juga terdapat cashier (juruwang) serta ruangan khas untuk transaksi jual beli minuman-minuman keras ini. Jadi di pasaraya besar, mereka memisahkan ruang transaksi makanan halal dan haram. Dalam konteks ini, sesiapa yang bekerja sebagai cashier di ruang transaksi makanan halal adalah HALAL pekerjaannya. Namun, bagi orang Islam yang bekerja sebagai cashier di ruang jualan minuman dan makanan haram dalah HARAM hukumnya. Jelas?

Baiklah, di pasaraya besar, jenis pekerjaan dan keperluannya terlalu banyak, maka, kita tidak boleh terus menghukum mereka yang bekerja sebagai promoter adalah makan gaji haram, kita juga tidak boleh menghukum dan terus melabel mereka yang bekerja sebagai juru teknik elektrik adalah haram. Kerana pekerjaan ini melibatkan suatu kepentingan yang lebih besar untuk perkara yang baik dan bukannya untuk jualan arak tersebut. Mereka juga tidak mendapat hasil daripada arak. Maka, mereka tidak tergolong dalam golongan yang dilaknat Allah. Kecuali pengawal keselamatan yang menjaga keluar dan masuk arak ke dalam pasaraya, maka pekerjaan ini adalah tergolong dalam golongan yang membantu dalam pejualan arak dan menanggung dosa yang sama seperti si peminum arak. Pun begitu ada juga pendapat yang menyatakan kalau bekerja dalam pasaraya besar yang ada menjual arak, walaupun kita tidak terlibat secara langsung dalam penjualan tersebut, gaji yang diperoleh tetap termasuk dalam bab syubah (kesamaran) antara halal dan haram sebabnya barangkali wang jualan arak itu sendiri telah dipusing menjadi duit gaji pekerja. 

Dan pembaca juga harus ingat, sekiranya di pasaraya tersebut, tidak memisahkan ruang transaksi jual beli arak dengan ruang transaksi jual beli barangan lain di suatu gerai yang lain, maka hukumnya sama seperti bekerja di 7 Eleven dan Stesen minyak yang ada menjual arak. Hukumnya tetap haram.

Kesimpulannya, selaku orang yang beragama Islam, kita tidak boleh sama sekali memandang remeh perkara halal dan haram ini. Dalam hati manusia ini ada seketul daging, kalau baik dagingnya, maka baiklah jiwanya, kalau buruk dagingnya, maka rosaklah jiwanya. Saya sendiri sebelum ini pernah memohon pekerjaan sambilan di pasaraya besar. Hampir sebulan bekerja dengan baik di ruangan alat tulis, akhirnya terpaksa menolak perkerjaan tersebut selepas majikan mengarahkan saya untuk dipindahkan ke ruangan yang lain dan gaji saya dinaikkan dua kali ganda. Rupa-rupanya saya perlu mengangkat kotak berisi arak ke ruangan minuman keras. Walaupun cuma kerja mengangkat kotak, tak tenang hati ini. Terpaksa menolak sepenuhnya pekerjaan tersebut dan tidak mengambil apa-apa upah kerana khuatir membawa pulang wang haram.

Nasihat saya kepada yang ingin mendapatkan kerja, pertamanya cubalah sehabis daya mencari kerja di tempat yang langsung tiada hubung kait dengan arak atau penjualan produk yang tidak halal. Bila tidak diterima bekerja atau memang tiada sangat kerja di tempat yang tersebut. Barulah beralih ke pasaraya seperti Tesco. Itupun pastikan kerja di ruangan yang halal dan anda tidak terlibat langsung dengan aktiviti di bahagian minuman keras. Walaupun kerjanya cuma perlu sapu sampah di bilik minuman keras. Sila elakkan. 

Sahabat pembaca, Islam ini agamanya sangat suci dan murni, janganlah kita mensia siakan nikmat yang Allah kurniakan kepada kita sebagai insan yang bergelar Islam. Mudah-mudahan, rezeki yang baik mengalir dalam tubuh kita, keluarga dan anak2 kita insyaAllah.

Yang halal itu sudah jelas dan yang haram pun sudah jelas; dan di antara keduanya ada hal-hal yang musytabihat (syubhat, samar-samar, tidak jelas halal haramnya), kebanyakan manusia tidak mengetahui hukumnya. Barangsiapa hati-hati dari perkara syubhat, sungguh ia telah menyelamatkan agama dan harga dirinya (H.R. Muslim) 

Tinggalkan sebarang komen untuk rujukan saya.
Sekian.

Wallahualam Bissawab



AutoTagged "Copyright Blog Asyraf Khalib © All Rights Reserved by Mohammad Asyraf 2012 | 2013" : Copyright Malaysia Linked
Segala masalah yang dihadapi hasil pembacaan mana-mana entri yang terdapat dalam blog ini adalah dibawah tanggungjawab pihak pembaca sendiri, Terima Kasih.

13 comments:

  1. asyraf kokdiang!
    hehehe

    ReplyDelete
  2. Haiiiii..Cakkk!!
    done follow sini no.267
    sudilah kiranya follow me back yea..
    he2.. salam kenal.. keep in touch yea..=)

    http://tengkubutang.blogspot.com/

    dan my 2nd blog
    http://kucenkucenbelog.blogspot.com/

    ReplyDelete
  3. Assalamualaikum macam mana kalau saya kerja di bahagian office pasaraya yang ada menjual arak. Contoh seperti kerani. Haram atau halal pekerjaan saya ?

    ReplyDelete
  4. assalamualaikum.lepas saya tahu hal ni saya terus berhenti kerja.tp mcm mana dgn duit gaji saya sblum ni?kira halal atau haram?

    ReplyDelete
  5. Bagaimana kalau sy sbg technician mengarahkan kontraktor utk membaiki chiller utk meletakkan arak?? Adakah sy tergolong dlm 10 golongan tersebut???

    ReplyDelete
  6. Bagaimana kalau sy sbg technician mengarahkan kontraktor utk membaiki chiller utk meletakkan arak?? Adakah sy tergolong dlm 10 golongan tersebut???

    ReplyDelete
  7. Kalau kutip tin arak yg kosong atau berisi..adakah ia haram

    ReplyDelete
  8. Assalammualaikum. Saya nk tahu apa hukum membeli barangan keperluan harian dari pasaraya yg juga menjual daging babi beku. Troli & bakul bebas diguna oleh pelanggan. Terima kasih.

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan sebarang komen atau pendapat anda untuk rujukan penulis. Dahulukan akhlak. Terima Kasih.