Pentingkan yang lebih penting? | The Hearabouts

Hi hello, i'm Asyraf. This blog is where i pour my ideas, my thoughts. i scribble, i write and i express. Sorry in advance if there's any hiccups here and there. Enjoy reading. May peace be upon you, upon me, upon us all. Tabarakallah, Keep calm and rock on.
LIKE!
| THANK YOU |
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَظْهَرَ الجَمِيْلَ وَسَتَرَ القَبِيْحَ
"Segala puji bagi Allah yang menampakkan yang baik dan menutupi yang buruk."

Follow

Wednesday, 16 October 2013

Pentingkan yang lebih penting?

3 Komen

"Pentingkan yang lebih penting kerana yang lebih penting itu lebih penting dari yang penting" -Ustaz Shamsul Faizal

Faham tak 'kuot' kat atas ni yang Ustaz Shamsul pesan? Kalau agak tak berapa nak faham, jom baca entri yang Inche' Asyraf tulis ni! Rekaan semata-mata tau!



***

"Ana kena berdakwah habis-habisan!" Jerit Ali.

Serban dikepala Ali diikat kemas, semangat nak berdakwah di laman sosial membuak-buak. Setiap daripada tweet dakwah miliknya mendapat retweet dari ratusan followers. Tersenyum gembira Ali bila melihat ramai yang suka dengan kata-katanya. Jubah hadiah daripada ibu tetap dipakainya walaupun cuma berbaring di katil dan seharian menghadap komputer riba. Bila ditanya, pakaian sunnah jawabnya.

*Azan berkumandang*
"Allahuakhbar, Allahuakhbar!"

"Hoi Ali! dah azan, jom turun surau!" 

Aiman, rakan sebilik Ali lekas mengajaknya ke surau. Ali masih lagi dengan komputer riba miliknya. Sesekali kedengaran bibir Ali menngucapkan Alhamdulillah apabila akaun Twitternya itu bertambah pengikut. Ajakan Aiman tidak diendahkan.

"Kau turun dulu okeh!, ana nak kena berdakwah ni. Ada ayat baik untuk ditulis dan perlu dihabiskan! penting sangat! demi Ummah!"
Balas Ali dengan begitu semangat.

Kerana tidak mahu terlewat dan terlepas solat berjemaah, Aiman terus keluar sambil mengelengkan kepala memikirkan rakannya Ali.

Selesai sahaja solat Zohor, Aiman kembali ke bilik untuk menyambung tugasannya yang masih belum selesai. Kelihatan Ali masih lagi meniarap di katil dengan posisi sama. Satu persatu laman sosial berganti-ganti dibukanya. Facebook, Twitter dan Blog menjadi medium untuk menyampaikan dakwah. Bagus!

"Kau dah solat Zohor Ali?"
Soal Aiman.

"Belum lagi, kejap lagi aku solatlah. Awal lagi... Aku nak mengajak orang lain yang asyik online ni untuk solat bersama dan saling mendoakan. Baru bertambah pahala amalan!"

Jawab Ali dengan panjang lebar.

"Tapi Ali... kan solat tu..."

Belum sempat Aiman menghabiskan ayatnya..
"Eh kau ni, membebel je lah, cuba berlapang dada sikit. Jangan buruk sangka dengan aku!. Kau tahu apa itu husnudzon? Tak tahu kan??? Itulah, lain kali kau kena ikut aku pergi usrah!" 

Balas Ali dengan penuh yakin.

Aiman tunduk mendiamkan diri. Dia sedar dirinya kurang pengetahuan tentang hal-hal dakwah berbanding Ali yang setiap minggu akan mengikuti kumpulan usrah. Aiman lebih banyak duduk dibilik dan menyiapkan tugasan yang diberikan pensyarahnya. Belum berkesempatan untuk turut serta bersama Ali dalam usrah. Sesekali bangga dengan perubahan Ali dalam mendekati agama. Cuma akhir-akhir ini Ali berkelakuan aneh.

Aiman mengelamun panjang, teringat pula akan kertas kajiannya yang masih bertangguh. Aiman mengatur langkah dan memilih untuk duduk di meja belajar. Sesekali matanya mencuri pandang Ali. 

"Astaghfirullahal adzim, Tidur pula mahkluk ni."

Kelihatan Ali tertidur di katil dengan komputer ribanya masih lagi terpasang. Aiman serba salah untuk kejutkan Ali. Nampak benar Ali letih. Banyak betul kerja dakwahnya sehinggakan tidak cukup tidur. Aiman membiarkan Ali rehat, sungguhpun hatinya tergerak untuk cuba mengejutkan Ali solat, tetapi niatnya terbatal apabila risau dia akan dimarahi Ali lagi seperti tadi.

Waktu berlalu pantas, waktu solat Asar sudahpun tiba. Aiman turun ke surau seperti biasa. Ali masih lagi nyenyak dibuai mimpi. Aiman rasa bersalah bila terfikirkan Ali yang terlepas waktu solat. 

"Menyesal pulak tak kejutkan Ali tadi! Hmm.. Tapi kalau kejut nanti..."

Aiman banyak mendiamkan diri haritu. Barangkali memikirkan cara terbaik untuk kembali menyedarkan Ali. Usaha dakwah Ali itu memang bagus, tetapi sudah jadi tak bagus bila diri sendiri tidak tunaikan tanggungjawab pada Allah. Ada waktu usaha dakwah harus dipantulkan pada diri. Supaya adil ditarbiyah.

"Ali kau dah banyak kali tinggal solat kan? kau okay tak?"

Aiman cuba bertanyakan Ali tentang masalahnya.
"Hmm.. aku sibuk dakwah, sebab haritu rakan usrah aku cakap kita kena jadikan laman sosial sebagai medium untuk sebarkan agama. Laman sosial adalah medium terbaik. Itu kadang-kadang aku sampai terlepas solat."
Jawab Ali.

"Tapi Ali.. kau dah fikir yang mana penting dan yang mana lebih penting? Kau dapat beza tak dengan yang mana satu wajib dan yang mana satu sunat?"

Soal Aiman tidak berpuas hati.

"Aku faham Ali, kau hebat dengan bab dakwah, tapi itu bukan alasan untuk kau tinggal solat. Dalam kubur nanti amal yang disoal dulu Solat kan? Aku rasa kau dah arif tentang tu. Aku pun follow twitter kau, kau selalu pesan tentang solat. Tapi aku hairan kau sendiri tak buat. Tak sampai amal dakwah kau kat atas sana weyh. Ingat solat tiang agama"

Sambung Aiman dengan panjang lebar. Sayang benar dia dengan Ali. Penuh harapan Aiman agar Ali faham dengan kata-katanya.

"Minta maaf Aiman, aku tahu aku salah. Aku banyak lebihkan waktu aku dengan kerja dakwah. Even usrah aku tak pernah tinggal. Tapi salah besar aku tinggal solat. Berdosa aku Man. Minta maaf sebab tadi aku rendah-rendahkan kau." 

Ali mula menyesal dengan perbuatannya. Berulang kali kata maaf diberi pada Aiman. Aiman menepuk bahu Ali sambil menganggukkan kepalanya tanda memaafkan.

"Ali, lepasni kalau kau nak pergi usrah, ajak aku. Aku nak ikut. Tapi ingat, bahagikan waktu terbaik untuk laman sosial. Pentingkan yang lebih penting kerana yang lebih penting itu lebih penting dari yang penting. Faham? haha"
Aiman bergurau supaya Ali kembali bersemangat.

"Faham bro Aiman, kau hebatlah. Yang 'penting' itu dakwah, dan yang 'lebih penting' tu pulak solat fardhu kan? Heh, aku janji lepasni tak buat lagi dah. Menyesal." Balas Ali


"Alhamdulillah, baguslah kalau macam tu. Lepasni kalau kau buat lagi, aku kurung kau dalam toilet! Dah pergi solat cepat, nanti habis waktu lagi. Jangan lupa ganti yang terlepas. Hutang dengan Allah tuuuu!" 
Tegas Aiman.


TAMMAT gituhhh Bosan en?


So, dah faham sikit dengan 'kuot' atas tadi? mudah-mudahan faham la inche-inche puan-puan semuanya ya! Haha. InsyaAllah moga kita tergolong dalam kalangan mereka yang diredhaiNya. Ingat, dakwah-dakwah juga, yang wajib don't forget. Laksanakan dan utamakan yang lebih penting. Mudah-mudahan Allah sayang.



Sekian dari Inche' Asyraf. Sebarang komen, cadangan, permintaan atau idea bernas untuk entri akan datang. Jangan malu jangan segan. Maklumkan pada saya. Maaf entri kali ni tak best, jangan marah saya ! :/



Tabarakallah, and rock on.



AutoTagged "Copyright Blog Asyraf Khalib © All Rights Reserved by Mohammad Asyraf 2012 | 2013" : Copyright Malaysia Linked
Segala masalah yang dihadapi hasil pembacaan mana-mana entri yang terdapat dalam blog ini adalah dibawah tanggungjawab pihak pembaca sendiri, Terima Kasih.

3 comments:

Jangan lupa tinggalkan sebarang komen atau pendapat anda untuk rujukan penulis. Dahulukan akhlak. Terima Kasih.