Mereka telah mendahului kita. | The Hearabouts

Hi hello, i'm Asyraf. This blog is where i pour my ideas, my thoughts. i scribble, i write and i express. Sorry in advance if there's any hiccups here and there. Enjoy reading. May peace be upon you, upon me, upon us all. Tabarakallah, Keep calm and rock on.
| WELCOME |
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَظْهَرَ الجَمِيْلَ وَسَتَرَ القَبِيْحَ
"Segala puji bagi Allah yang menampakkan yang baik dan menutupi yang buruk."

Tuesday, 1 April 2014

Mereka telah mendahului kita.

6 Komen
"Mereka telah mendahului kalian!"
Masa kita semakin suntuk. Sedang manusia masih lagi sibuk dengan urusan keduniaan mereka. Kisahnya sudah lama, kita semua digemparkan dengan berita-berita tentang tragedi berdarah di Mesir. Baru-baru ini, hukuman gantung pula dijatuhkan ke atas 529 Ikhwanul Muslimin. Apa dosa mereka? Hmm... sekarang ni Asyraf masuk kuliah pun tidak tenang. Ligat saja otak berfikir. Banyak perkara yang membuatkan Asyraf terfikir tentang kejadian-kejadian sebegini. Kadang pernah tertanya sendiri,

'Wahai Allah, peringatan apakah ini?'

Kejadian-kejadian ini sebenarnya secara tidak langsung membuatkan setiap dari kita sedih. Ya, sedih. Melihatkan saudara-saudara kita di sana menahan keperitan dibunuh oleh tentera-tentera jahiliyyah. Err.. Kalau tak sedih tu tipu lah kan. Tak pun kena cek iman semula. Something wrong mungkin?

Namun, pada Asyraf secara peribadi, segala kesedihan kita itu tidak akan menjadikan penjahat As-Sisi itu menyerah kalah bukan? Sedikitpun tidak. Kita hanya bersedih, merintih, tanpa melakukan apa-apa, hanya angin yang mampu berlalu. Bawa khabar duka, lagi dan lagi. Sampai bila?

Jadi, sebalik semua ini, Asyraf tertarik untuk berkongsi antara perkara yang kita boleh dapat dari kejadian yang telah ditetapkan oleh Allah ini. Yakin, setiap kejadian di atas muka bumi ini ada ibrahnya. Mesti ada perkara yang Allah ingin kita pelajari dari setiap perkara yang telah ditetapkan olehNya. Indah bukan?. Bak kata satu kuot ini,

"Carilah hikmah disebalik setiap ujian, pasti Allah tunjukkan jalan"

Maka dengan itu, mari kita cari! Weekend yang lalu, Asyraf pun lebihkan ruang waktu untuk selak tafsir al-Quran, helaian demi helaian diteliti. Bacaan akhirnya terhenti pada satu nota cinta dari Allah Taa'la yang bermaksud,

"Jika Allah menimpakan sesuatu kemudaratan kepadamu, maka tidak ada yang dapat menghilangkannya kecuali Dia. Dan jika Allah menghendaki kebaikan bagi kamu, maka tak ada yang dapat menolak kurniaNya. Dia memberikan kebaikan itu kepada siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (10:107)

Sedih atau tidak, marah atau suka, nak atau tak nak, kita kena terima hakikat bahawa yang memberikan segalanya untuk kita adalah Dia. Dia yang telah menentukan segalanya. Ya, mungkin, kejadian berdarah di Mesir ini boleh dikira sebagai musibah untuk kita sebagai umat islam terutamanya. Kerana, ia begitu menyedarkan kita bahawa mungkin juga disebabkan kelalaian serta kejahilan kita sendiri, mereka diuji sebegitu rupa. Sila nanges. 

Kita kena yakin, bahawa isu Mesir ini sudah tertulis di sisiNya. 

Jom kita lihat nota cinta lagi.

"Ingatlah, sesungguhnya kepunyaan Allah semua yang ada di langit dan semua yang ada di bumi. Dan orang-orang yang menyeru sekutu-sekutu selain Allah, tidaklah mengikuti (suatu keyakinan). Mereka tidak mengikuti kecuali prasangka belaka, dan mereka hanyalah menduga-duga." (10:66)

Dan tidak boleh dinafikan lagi lah, apa yang ada di muka bumi ini segalanya milik Dia. Walaupun mereka ni kejam tahap yang paling maksima sekalipun, mereka tetap milik Allah jua. Mereka ini adalah jenis manusia yang suka menduga-duga, mereka tidak yakin akan agama ini. Jadi, berlakulah pertumpahan darah dan kerosakan di atas muka bumi ini.

Untuk kita, insan yang bergelar muslim, sepatutnya kita cemburu dengan mereka, yang telah pergi di jalan yang diredhaiNya. Allah sudah bayar cash atas usaha mereka mempertahankan agamaNya ni. Best bukan? Nanges lagi.

Mereka ini sebenarnya hanya diseksa sementara sahaja. Mungkin seminit dua sahaja yang mereka perlu pertahankan untuk menghadapi mati itu. Namun, kehidupan selepas mati itulah yang menjadi motivasi mereka, para mujahideen. 

Syurga.

Ya. Itulah satu perkataan yang sentiasa menjadi pegangan mereka. Syurga Allah. Sepatutnya rasa cemburu itu kita terjemahkan melalui amal kita la. Ye dak? Ye lah, dah kita cemburu dengan kemenangan mereka di dunia ni, sepatutnya kita juga mempersiapkan diri kita untuk menghadapi saat itu jua.

Asyraf tertarik dengan satu dialog antara akak Heliza Helmi dengan seorang wanita Mesir tatkala beliau berkunjung ke sana dalam misi menghantar bantuan. Dialognya begini,

"Saya bersimpati dengan anda atas semua kejadian ini." kata Heliza

"Janganlah begitu, sebenarnya saya yang patut bersimpati dengan saudari dan rakyat Malaysia. Anda semua diuji dengan keamanan dan hiburan. Berat, sungguh berat. Tetapi kami disini diuji dengan peperangan. Ganjarannya syahid dan Syurga. Itu pasti." Balas wanita Mesir itu.

Pedih. Kan?

Baiklah, walau bagaimanapun jika dilihat dari perspektif lain, seperti yang telah ditafsirkan dalam surah Yusuf, ada menceritakan tentang keegoan Firaun dalam menentang dakwah Nabi Musa AS dan Nabi Harun AS. Tetapi akhirnya Allah memberikan kemenangan juga ke atas Nabi Musa apabila tongkatnya itu memusnahkan Firaun dan bala tenteranya. Senyum.

Apa-apa pun, janji Allah itu pasti akan tiba. Kemenangan akan muncul jua.

Yang hanya menjadi persoalan di sini adalah adakah kita akan menyertai kemenangan islam kelak atau hanya berpeluk tubuh di rumah sahaja tanpa berbuat apa-apa? Tepuk dada, tanya iman. Erm.

Apa yang pasti, mereka telah mendahului kita. Mereka ini sudah terlepas dari ujian dunia yang fana ini. Walaupun diseksa buat sementara waktu. Yang tinggal hanyalah kita. Dan usaha serta amal kita jua yang akan menjadi penentuannya.

Buat mereka yang sedang berjuang di bumi Mesir sana, ini adalah ketetapan yang terbaik buat kalian. Bagi kita, teruskan berdoa buat mereka. In shaa Allah.

Sebelum Asyraf tamatkan artikel kali ini. Ini nota cinta terakhir daripada Allah Ta'aala yang barangkali akan menjadi motivasi hebat buat saya dan anda. Mudah-mudahan kita sama-sama kuat untuk terus tegak berdiri di atas jalanNya.

"Dan janganlah kamu mengira bahawa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati, tetapi mereka itu hidup di sisi Tuhannya mendapat rezeki." (3:169)

Jaga diri, jaga Iman
Sekian


"Copyright Blog Asyraf Khalib © All Rights Reserved by Mohammad Asyraf 2012 - 2014"

No part of this article may be reproduce without Asyraf's express consent.
The author is not liable for any loss or damage incurred while using the information from this blog. Thank you

6 comments:

  1. "anda semua diuji dengan keamanan dan hiburan" masyaAllah ,sangat benar dan pedih.

    ReplyDelete
  2. Allahu Allah. Terima Kasih atas ingatan ini akhi.

    ReplyDelete
  3. Sedih memang sedih tapi diri masih mampu mengukir senyuman kerana ganjaran mereka adalah syurga. Bertuahnya =)
    Marilah kita sama-sama berdoa dan workout Iman kita supaya jika musibah ini menimpa,kita tidak akan lari tetapi tampil dihadapan dengan berani,'hidup matiku hanya kerana Allah Ta'ala dan Dia sahaja berkuasa dalam memberi kehidupan dan mematikan yang hidup' :)
    Saya juga yakin bahawa setiap perkara ada hikmah dan janji Allah akhir nanti umat Islam pasti bangkit dan menang. Saya menanti :) Allahu'alam...

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan sebarang komen atau pendapat anda untuk rujukan penulis. Dahulukan akhlak. Terima Kasih.