Kisah Sedekah - "Tisu Yang Berharga" | The Hearabouts

Hi hello, i'm Asyraf. This blog is where i pour my ideas, my thoughts. i scribble, i write and i express. Sorry in advance if there's any hiccups here and there. Enjoy reading. May peace be upon you, upon me, upon us all. Tabarakallah, Keep calm and rock on.
LIKE!
| THANK YOU |
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَظْهَرَ الجَمِيْلَ وَسَتَرَ القَبِيْحَ
"Segala puji bagi Allah yang menampakkan yang baik dan menutupi yang buruk."

Follow

Monday, 8 July 2013

Kisah Sedekah - "Tisu Yang Berharga"

8 Komen
6 Julai 2013, sekitar jam 12.00 tengahari. Cuaca sangat baik, panas terik hari itu membuatkan bahang hangat matahari terasa sehingga ke dalam kereta. Walau penghawa dingin kereta berfungsi baik, masih pedih kulit ini, Allahurabbi. Aku di tempat duduk sebelah pemandu dan yang memandu kereta ialah sepupu aku, Malek namanya. Kami berbual lancar, berselang gelak ketawa. Masing-masing punya cerita menarik. 

Sampai di suatu simpang susur keluar dari Federal Highway, Malek memberhentikan keretanya kerana lampu Isyarat merah. Sambil menanti giliran lampu isyarat hijau, tiba-tiba muncul seorang wanita tua di tengah-tengah jalanraya yang sesak. Dia berjalan di celah-celah kereta yang lain. Langkah perlahan wanita itu diatur, tangan kanannya nampak lemah mengangkat beberapa bungkus tisu muka. Melambai-lambai ke arah setiap pemandu kereta. Mana tahu ada yang ingin membeli tisu yang dijualnya itu. Namun tak ada seorang pun yang membuka cermin kereta untuk membantu.

"Allah Malek, ada makcik minta sedekah" 

Ayat itu yang pertama keluar dari bibirku dan tangan ini tak henti-henti menepuk bahu sepupu sambil jari lekas menunjuk ke arah makcik tadi. Malek sabar melayan karenah aku. 

"Mana, mana?" 

Tanya Malek dengan nada perlahan sambil matanya mencari-cari makcik yang aku maksudkan. 

Kebiasaannya, peminta sedekah akan membawa tisu bersama mereka. Mengharap ada yang ikhlas menghulur bantuan dan dibalas dengan beberapa bungkusan tisu muka. Samalah dengan makcik yang aku temui hari ini. Makcik tua itu kemudian berjalan perlahan ke arah kereta kami. Tangan kirinya kemas mengenggam dada menahan sakit, bibirnya kering pucat, mukanya gelap terbakar terik panas, kaki kirinya diheret-heret. Barangkali kaki kiri sakit dan cedera. Dahinya berkerut-kerut, jelas menahan sakit. Malek lekas menurunkan cermin kereta. 

Makcik itu mula memandang muka kami. Allahurabbi, Walau tadi muka makcik tua tu berkerut menahan sakit, tapi sekarang dia masih lagi mampu ukirkan senyuman untuk kami berdua. Aku hulurkan wang kertas yang ada dari poket kiri. Alhamdulillah rezeki makcik. Bibir ini hanya mampu senyum membalas senyuman makcik tua itu. Entah kenapa lidah aku kaku tiba-tiba. Hati ini membuak-buak nak bersuara, tapi lidah diam dan bibir bisu. Beri salam untuk makcik itu pun tidak, lambai tangan untuk makcik itu pun tidak. 

Makcik itu masih tersenyum, dia hulurkan dua bungkus tisu muka sebagai balasan, ucapan terima kasih tak henti-heti keluar dari bibirnya. Tiba-tiba saja mata ini berair. Entah apa yang aku fikirkan. Barangkali terlalu kesian. Memikirkan aku yang selesa sejuk didalam kereta. Tapi masih merungut panas dan panas, sedangkan ada insan lain yang tak bernasib baik di luar sana. Bagaimana rasanya jika makcik itu adalah aku atau dia ibu aku. Tak mungkin kami sesabar dan sekuat dia. 

Aku pandang Malek. Malek tersenyum tenang. Dia baik orangnya, apabila lampu isyarat bertukar hijau, kami meneruskan perjalanan seperti biasa. Tangan aku masih genggam bungkusan tisu muka yang diberi makcik tua tadi. Marah pada diri sendiri sebab tak bercakap dengan makcik tadi. Masa cepat sangat berlalu, dalam beberapa minit, makcik tua tadi hilang dari pandangan. Aku tertunduk dan mula mendiamkan diri. Tak puas hati dengan diri sendiri.

Malek mula bersuara, dia menjelaskan tentang kebaikan bersedekah. Bagaimana mahu ikhlas dalam bersedekah. Sesekali dia soal aku tentang orang yang berkira wang ringgit untuk bersedekah. Alasan kita kadang-kadang seolah tak boleh diterima, katanya takut peminta sedekah itu sindiket la, pura-pura sakit dan menipu untuk dapat duit kan? Sedangkan kita silap, kita suka melatah awal, belum membantu tapi sudah buruk sangka. Walau hakikatnya kadang-kadang alasan sangkaan kita itu betul. Tapi perbuatan dan amal sedekah kita itu sudah dikira. Pahala amalan tetap kita peroleh. Soal peminta sedekah itu tipu. Itu urusan mereka dengan Allah Taa'la. Yang penting kita sudah bersedekah. Sebenarnya mudah, tanya diri sendiri "Aku nak bersedekah atau nak jadi hakim dunia? Menilai manusia ikut suka dengan buruk sangka"

Kata Malek lagi, tugas orang kaya adalah berfungsi sebagai pemberi rasa kepada orang yang tidak bernasib baik. Maksudnya, apa yang kita makan, itu jugalah yang selayaknya kita beri orang miskin makan. Sama kongsi rezeki Allah SWT. Katanya lagi, dunia ini jadi baik sebab kita, bukannya kita jadi baik sebab dunia.

Semua orang inginkan redha Allah, usah banyak alasan kalau ingin membantu. Kita manusia banyak buruk sangka, banyak rungutan, banyak alasan daripada 'sedekah'. Sedekah dua ringgit, tapi merungut dan mengungkit tentang wang sedekah itu berbulan-bulan lamanya. Macam mana Allah nak terima amalan kita sayang?. Hilang sudah ikhlas. Mari muhasabah. Kalau terjumpa peminta sedekah, bantulah. Sedikit yang kita hulur, lebih banyak yang Allah balas. Belum ada hamba Allah yang jatuh miskin kerana hartanya digunakan untuk bersedekah. Kalau kita sedar, Allah selalu sangat beri kita peringatan, harini kita lupa nak bersedekah, kemudian Allah sengaja temukan kita dengan kucing liar minta makanan sebagai wakil. Esok kita lupa lagi, kemudian Allah sengaja pertemukan kita dengan tabung derma dan begitulah seterusnya. Tapi pernah tak kita hulur? 

Mana tahu kucing kecil yang datang merayu minta makanan sebenarnya bersuara sebaliknya 

"Wahai Tuan, aku ini wakil daripada Allah Taa'la untuk mengujimu. Apa kamu terlupa untuk berkongsi secebis rezekimu denganku harini?"

Semoga cerita ini mampu dijadikan muhasabah diri. Tanya diri kita, apa matlamat sebenar hidup. InsyaAllah. Ringan-ringankanlah tangan untuk membantu. Yang penting, IKHLAS.

Apa pun, dua bungkus tisu yang makcik tua itu beri, saya masih simpan. Sayang nak guna. Tisu yang Berharga.

Dari Abu Hurairah , ia berkata : Rasulullah SAW bersabda 
“ Barangsiapa meringankan seseorang yang berada dalam kesulitan di dunia ini , nescaya kelak Allah akan meringankan dirinya di dunia mahupun di akhirat ,” 
( HR Muslim )

Selamat Beramal Sahabat, Barakallah.



Copyright Muslim Writer © All Rights Reserved by Mohammad Asyraf 2012-
--> indexs12

8 comments:

  1. nice entry.
    Alhamdulillah. Pengetahuan Allah lebih rasa hati ini selamat berbanding di mata manusia :)

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan sebarang komen atau pendapat anda untuk rujukan penulis. Dahulukan akhlak. Terima Kasih.