Buah Hati : Kucing Haiwan Kesayangan | The Hearabouts

Hi hello, i'm Asyraf. This blog is where i pour my ideas, my thoughts. i scribble, i write and i express. Sorry in advance if there's any hiccups here and there. Enjoy reading. May peace be upon you, upon me, upon us all. Tabarakallah, Keep calm and rock on.
LIKE!
| THANK YOU |
الحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَظْهَرَ الجَمِيْلَ وَسَتَرَ القَبِيْحَ
"Segala puji bagi Allah yang menampakkan yang baik dan menutupi yang buruk."

Follow

Saturday, 7 September 2013

Buah Hati : Kucing Haiwan Kesayangan

6 Komen
Ada yang minat kucing di sini?
Alhamdulillah kita sama. 

Kali ini Asyraf ingin berkongsi tentang kucing iaitu haiwan yang cukup disayangi Baginda Rasulullah SAW. Asyraf faham, ada antara rakan-rakan yang tidak suka dengan kucing. Tak kurang ada yang geli dan takut dengan kucing, tetapi itu bukanlah alasan untuk bersikap kejam dengan si comel ini. Teman-teman rapat Asyraf sendiri pun ramai yang geli dengan kucing, ada yang geli dengan hidungnya yang basah, ada yang takut dengan perut kucing yang 'bergetar' apabila bernafas, ada yang takut dicakar dan ada juga yang memang alahan dengan bulu-bulu kucing. Takut dengan kucing ni pun sebenarnya satu penyakit yang tersangatlah comel. 

Kucing ialah sejenis haiwan comel yang sangat manja, ada yang berbulu tebal/panjang (long hair), berbulu pendek (short hair), dan ada pula yang tidak mempunyai bulu (yang tak ada bulu tu Asyraf geli! hehe). Sejak zaman Rasulullah SAW lagi, kucing memang haiwan yang disayangi.


Diceritakan dalam suatu kisah, Nabi Muhammad S.A.W memiliki seekor kucing yang diberi nama Mueeza. Suatu saat, dikala Nabi hendak mengambil jubahnya, ditemuinya Mueeza sedang terlelap tidur dengan santai diatas jubahnya. Oleh kerana Baginda tidak ingin mengganggu haiwan kesayangannya itu, Nabi pun memotong belahan lengan yang ditiduri Mueeza dari jubahnya. Ketika Nabi SAW kembali ke rumah, Muezza terbangun dan menunduk sujud kepada tuannya itu. Sebagai balasan, Nabi SAW menyatakan kasih sayangnya dengan mengelus lembut ke badan kucing itu sebanyak 3 kali. Setiap kali Nabi menerima tetamu di rumahnya, Nabi SAW selalu mengendong Mueeza dan diletakkan dipahanya. Salah satu sifat Mueeza yang Nabi SAW sukai ialah ia selalu berbunyi (meow) ketika mendengar azan dan seolah-olah suaranya terdengar seperti mengikuti lantunan suara azan (sohoque, 2012).

Kisah Nabi Muhammad SAW dengan kucing peliharaannya Mueezah, kisah ini sebenarnya diceritakan dalam sebuah hadis yang daif (lemah). Boleh dikategorikan sebagai hadis palsu. Namun begitu kita boleh mengambil pengajaran yang baik disebalik kisahnya. Janganlah sebarkan tanpa tujuan yang tidak munasabah. Anggap sahaja ianya sebuah kisah yang baik untuk diteladani. Lagi pula Baginda Nabi SAW memang terkenal dengan sifat penyayangnya terhadap haiwan berdasarkan beberapa hadis sahih yang lain.

Baginda Nabi SAW bersabda kepada para sahabatnya, Nabi berpesan agar para sahabat menyayangi kucing peliharaan seperti menyayangi keluarga sendiri. Hukuman bagi mereka yang menyakiti haiwan ini sangatlah berat. Dalam sebuah hadis sahih Al-Bukhari, dikisahkan tentang seorang wanita yang tidak pernah memberi makan kucingnya, dan tidak pula melepas kucingnya untuk mencari makan sendiri, Nabi S.A.W pun menjelaskan bahawa hukuman bagi wanita ini adalah seksa neraka. Isteri Nabi SAW sendiri, Aisyah Binti Abu Bakar pun amat menyukai kucing dan merasa amat kehilangan dikala ditinggal pergi oleh si kucing. Seorang sahabat yang juga ahli hadis, Abdurrahman Bin Sakhr Al Azdi diberi gelaran Abu Hurairah (bapa para kucing jantan), kerana kegemarannya dalam merawat dan memelihara berbagai kucing jantan di rumahnya.

Nabi SAW menegaskan dalam hadith baginda bahawa kucing ini adalah binatang tidak najis. Malah air bekas minuman kucing dibolehkan untuk berwudhuk. Hal ini dinyatakan dalam hadith baginda:

Diriwayatkan Ali bin Al-Hasan dan Anas menceritakan bahawa Nabi SaW pergi ke Bathhan suatu daerah di Madinah. Lalu beliau berkata, “Ya Anas, tuangkan air wudhuk untukku ke dalam bekas”. Lalu Anas menuangkan air. Ketika sudah selesai, Nabi menuju bejana. Namun terdapat seekor kucing datang dan menjilati bekas air tersebut. Melihat kejadian itu, Nabi berhenti sehinggakan kucing tersebut berhenti minum lalu Rasulullah berwudhuk. Nabi ditanya mengenai kejadian tersebut, beliau menjawab, “Ya Anas, kucing termasuk perhiasan rumah tangga, ia tidak dikotori sesuatu, malah tidak ada najis”.

 
Sabda Nabi SAW ini yang dilafazkan 1500 tahun dahulu telah dibuktikan kebenarannya oleh ahli sains di zaman sekarang. Sains mendapati bahawa kulit kucing mempunyai otot-otot yang berupaya melawan sel bakteria. Ototnya juga dapat menyesuaikan diri dengan sentuhan otot manusia. Permukaan lidah kucing pula dilapisi oleh berbagai benjolan kecil yang runcing dimana benjolan itu berbentuk bengkok menguncup seperti kikir atau mata gergaji. Bentuk ini amat berguna dalam membantu membersihkan kulitnya.




Panduan Lengkap : Tips Bagaimana Menjaga Kucing

Jika kita lihat semasa kucing sedang minum. Kita akan dapati tiada setitis air pun yang akan jatuh dari lidahnya. Di samping lidahnya yang merupakan alat pembersih yang amat hebat, permukaan lidahnya yang kasar berfungsi untuk membuang bulu-bulu mati di badannya dan membersihkan sisa-sisa bulu di badannya.

Kajian Yang Dijalankan

Telah dilakukan berbagai penyelidikan terhadap kucing mengikut pelbagai perbezaan usia, posisi kulit, punggung, bahagian dalam tapak kaki, bibir, dan ekor. Pada bahagian-bahagian tersebut dilakukan pengambilan sampel melalui usapan. Di samping itu, kuman juga diletakkan pada bahagian-bahagian tertentu. Diambil juga cairan khusus (air liur) yang berada pada dinding dalam mulut dan lidahnya.

Hasil ujian:

Hasil yang diambil dari kulit luar tidak mempunyai kuman, meskipun dilakukan berulang kali.


Gambar : kuman enterobacter yang tidak merbahaya


Tempat yang sengaja diletakkan kuman menunjukkan hasil negatif sekitar 80% (20% mempunyai kuman), jika dilihat dari air liurnya. Ini menunjukkan kucing dapat melawan kuman yang diberikan kepadanya.

Cairan yang diambil dari permukaan lidah juga menunjukkan tiada kuman.
Hanya sekali kuman dijumpai semasa proses penyelidikan. Kuman ini termasuk dalam kumpulan kuman yang dianggap sebagai kuman biasa yang selalunya membiak dalam tubuh manusia dalam jumlah yang kecil seperti enterobacter, streptococcus, dan staphylococcus. Jumlahnya kurang dan membiak dalam lingkungan 50 ribu pertumbuhan.

Kajian tidak menemui jenis kuman yang beragam dan berbahaya di badan kucing. Kesimpulan sains merumuskan bahawa kucing tidak mempunyai kuman dan mikrobakteria. Air liurnya bersih dan boleh membersihkan seluruh badannya.

Menurut doktor yang bergiat dalam bidang kuman, Dr. George Maqshud, ketua laboratorium di Klinik Haiwan Baitharah, katanya jarang sekali ditemui kehadiran kuman pada lidah kucing. Jika mempunyai kuman, itu tandanya kucing itu akan atau sedang sakit.

Ini amat berbeza dengan anjing. Dr. Gen Gustafsirl menemui kuman yang banyak pada anjing. Manusia pula mempunyai kira-kira 25% kuman berbanding yang ada pada anjing. Kucing hanya mempunyai separuh sahaja kuman berbanding yang didapati daripada manusia. Doktor haiwan di klinik haiwan Damaskus, Said Rafah menegaskan bahawa kucing mempunyai peranti pembersih yang bernama lysozyme.

Mengapa kucing kurang menggemari air? Ini adalah kerana air merupakan tempat yang sangat subur dalam pertumbuhan bakteria. Kucing juga sangat menjaga kestabilan suhu tubuhnya. Inilah sebenarnya yang menyebabkan kucing agak liat untuk dimandikan. (Tetapi kalau kucing yang dipelihara di rumah, sebaiknya mandikannya untuk pastikan kesihatan isi rumah sendiri terjaga)

Jika diperhatikan, kucing tidak banyak berjemur dan tidak suka mendekati air. Tujuannya agar bakteria tidak berpindah kepadanya. Inilah yang menjadi faktor yang membuatkan kuman tidak ada pada tubuh kucing.

Hadis-Hadis tentang Kucing

Kabsyah binti Kab bin Malik menceritakan bahawa Abu Qatadah, mertua Kabsyah masuk ke rumahnya lalu ia menuangkan air untuk wudhuk. Pada masa itu datang seekor kucing yang ingin minum. Lantas ia menuangkan air di bekas untuk kucing itu minum. Kabsyah berkata, “Perhatikanlah”. Abu Qatadah berkata, “Apakah kamu hairan?” Kabsyah menjawab, “Ya”. Lalu Abu Qatadah berkata bahawa Nabi SAW pernah bersabda, Kucing itu tidak najis. Kucing binatang yang suka berkeliling di rumah (binatang rumahan), (HR At-Tirmidzi, An-Nasai, Abu Dawud, dan Ibnu Majah).

 

Diriwayatkan dari Dawud bin Shalih At-Tammar dan ibunya yang menerangkan bahawa hambanya memberikan Aisyah semangkuk bubur. Namun ketika ia sampai di rumah Aisyah, tenyata Aisyah sedang solat. Lalu ia memberikan isyarat untuk menyimpannya. Sayangnya setelah Aisyah selesai mendirikan solat, ia lupa adanya bubur. Datanglah seekor kucing lalu memakan sedikit bubur tersebut. Ketika Aisyah melihat bubur tersebut dimakan kucing, Aisyah lalu membersihkan bahagian yang disentuh kucing dan Aisyah memakannya. Rasulullah SAW bersabda, “Ia tidak najis. Ia binatang yang berkeliling”. Aisyah pernah melihat Rasulullah Saw berwudhuk dari sisa bekas jilatan kucing, (HR AlBaihaqi, Abd Al-Razzaq, dan Al-Daruquthni).


Subhanallah, hebat bukan?

Orang yang sayang kucing, InsyaAllah murah rezeki. Kalau ada kucing datang minta makanan, tak kisahlah kucing liar atau kucing yang memang comel, berilah makan barang secebis. Mana tahu dia wakil dari Allah taa'la yang datang untuk menguji kita.

Jangan sepak, tendang atau tengking kucing, kesian dia. Dia pun nak hidup juga, berkasih sayanglah. Kalaupun tak suka kucing, jangan sakitkan dia. 

Kat rumah Asyraf di Kedah, ada banyak kucing, semuanya adopt dan pungut tepi jalan dan pasar, awal-awal ambil tu comot dan kurus. Sekarang Alhamdulillah comel dan sangat gemuk. 

Ustaz Asyraf pernah pesan, kalau nak belajar ikhlas dalam bersedekah, ringankan tangan untuk beri makan pada kucing. Lama-lama kita akan memberi tanpa mengharapkan apa-apa balasan. Gambar di bawah antara gambar kucing-kucing Asyraf. InsyaAllah kalau sudah berkerja nanti dan punyai rumah sendiri, Asyraf simpan impian nak buka sebuah pusat kebajikan untuk kucing. Mana tahu dapat selamatkan kucing-kucing liar yang terbiar sakit diluar sana. Doakan ya! 


Baby Cats

Baby Cats

Rubah and Me

Sebenarnya banyak lagi gambar kucing-kucing Asyraf, tapi cukuplah dulu yee. Nanti kalau Asyraf sudah punya rumah sendiri, entahlah berapa ekor kucing yang Asyraf bawa balik (addict sangat!). Sekarang ni agak sukar sebab tinggal dengan keluarga di Kedah. Nenek ada alahan dengan bulu kucing. Jadi tak boleh pelihara banyak-banyak sangat. Apa pun sayangilah kucing-kucing yang ada atas muka bumi ni. Best sebenarnya bila dah mula minat. Tapi tolong sangat, kalau nak pelihara kucing, pelihara betul-betul. Kalau sakit, cepat-cepat dapatkan rawatan. Dan kalau ada yang baik hati nak hadiahkan kucing-kucing yang comel! hehe. Asyraf angkat tangan. Nak sangat! :D

Tabarakallah, Keep Calm and Love Cats.


Penat Menulis :
Copyright Muslim Writer © All Rights Reserved by Mohammad Asyraf 2012- indexs12

6 comments:

  1. Salam.. nice entry.. syukran atas perkongsian ilmu..

    same lah kat rumah pun ade bela banyakkucing jugak..and serius rasa diorang tu macam ahli keluarga sendiri..

    ReplyDelete
  2. nice artikel, saya juga suka kucing dari kecil. kucing dirumah saya sudah saya anggap keluarga sendiri.

    ReplyDelete

Jangan lupa tinggalkan sebarang komen atau pendapat anda untuk rujukan penulis. Dahulukan akhlak. Terima Kasih.